“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali”


GROUP: 14

NAME: Andrian PRIDANA (223109039)

CLASS: S1 MTU-A

CHAPTER I

INTRODUCTION

A. Background
Air transport has advantages in terms of speed, punctuality and better security compared to other modes of transportation.

The rapid growth of the aviation industry in recent years is particularly low cost carrier positive impact on increasing the number of passengers and goods using aircraft. Increasing the number of frequency of flights on the airport happens quite significant that the manager of the airport should really pay attention to the condition of the density of passengers and goods, especially those related to system services at the airport and all supporting facilities, as part of a chain of air transport systems.

PT Angkasa Pura I (Limited) is a State-Owned Enterprises engaged in the management of airport affairs services. PT Angkasa Pura I (Limited) manages 13 airport spread over central and eastern region of Indonesia, which strives to continuously improve the quality of care provided to service users Airport. Thirteenth airport is Main Branch Ngurah Rai Airport (Denpasar Bali), airport Juanda (Surabaya), airport Hasanudin (Ujungpandang), airport Sepingan (Balikpapan), Frans Kaisiepo Airport (Biak), Sam airport Ratulangi (Manado), Syamsudin Noor Airport (Banjarmasin), Ahmad Yani Airport (Semarang), Adisutjipto Airport (Yogyakarta), Adisumarmo International Airport (Surakarta), airport Selaparang (Mataram) Airport Pattimura (Ambon) and Bandar El Tari Air (Kupang). PT Angkasa Pura I (Limited) held management (exploitation, development, and utilization) airport and its surroundings are excellent and innovative, in order to reach the optimal use and get results that can be used to cultivate the company which ultimately contributes in the form of benefits to the State and National Development. Therefore, all levels of management have a whole mindset and follow the same pattern in addressing the importance of the best service-oriented aviation safety and customer comfort, PT Angkasa Pura I (Limited) has set a vision and mission, namely:

VISION of PT Angkasa Pura I (Limited)

” Being a flight navigation services and managing world-class airport that adds value to the stakeholders”

Her Mission is

1. Provide safety, security, comfort and pleasant experience through airport affairs and air navigation services
2. Supporting economic development for the welfare of society
Ngurah Rai Airport is one that is managed by PT Angkasa Pura I (Limited), thus the airport Ngurah Rai became the main gate towards the Central Region and Eastern Indonesia. With an area of ​​295.6 hectares, Ngurah Rai Airport provides facilities that help support aviation activities as well as serving the needs of passengers. Currently Ngurah Rai airport capable of serving as much as ± 10 million passengers per year with an average of 5000 aircraft movements per month.

For that PT Angkasa Pura I (Limited) as an airport operator required to play an active role, for the smooth implementation of flight operations at the airport, particularly in the air side.

As one of the service was instrumental in the management side of the apron is the Department of the Air (Movement Control Apron), hereinafter referred to AMC. This unit has the functions and duties as one unit in the operations side of the airport and air surveillance.

Bali’s Ngurah Rai airport has Dinas Side Air (AMC) to support the process of the oversight function of the AMC should be implemented in every assignment. The existence of AMC aims for employees to oversee actual field conditions.

As for the AMC Ngurah Rai are two places, the first on the tower under Air Traffic Control is used to plot and observer, and enter data into the computer FIDS, and the second is under the tower tower, due to the movement of aircraft entering data do tower above the parking stand 1,2 and 3 can not be seen because it was blocked by the airport terminal building, so in practice it is often the employees perform work tasks with the same problem, which is less precise recording time on block and block off the plane to be arrive and depart at the parking stand 1.2 and 3 whereas timeliness block on and block off the aircraft can affect the accuracy of what it will cost parking fee should be issued by the respective airline or ground handling, it is associated with a decree of Directors of PT ( Persero) Angkasa Pura I number: PEM. 121 / KU. 06. 01/2008 Article 5 of tariffs landing services, placement and storage of aircraft (PJP4U) for overseas flight at airport cultivated PT Angkasa pretending I (Limited) because during the Ngurah Rai airport only rely on reports from any airline or ground without reconciled handling of records of AMC unit making it look less professional. It also creates less maximum control over all movement of traffic in the area consisting of apron traffic aircraft, vehicles and personnel at the airport due to the minimal number of personnel and workload more leads on the services sector.

Based on the Standard Operation Procedure Department Operations Airspace Side ngurah Rai Airport, the Movement Control Apron must perform oversight functions on the Air side. Therefore a Movement Control Apron shall apply to prevent obstacles like (airside obstruction), disturbance of animals and cleanliness and order in the Air Side.

An Apron Movement Control must work in “team work” in order to reach safety, but different from what happened on AMC’s in Bali’s Ngurah Rai airport, this unit has a built-in side air surveillance. However, Unit Movement Control Apron at this present moment in a state of lack of personnel and a workload that could be considered a lot. And with the number of officers who have then focused on the execution of tasks over the service sector alone.

Given the state Office of Airspace Side facility (AMC) Ngurah Rai airport, there are constraints – constraints that non-technical among others, the problem of not being able to service and supervisory duties in accordance with standard SOP in Article 217 paragraph (1) of Law No. 1 Flight 2009 on, and the lack of facilities to support the employees in carrying tugas.Fasilitas available for employees Apron Movement Controlseyogyanya more support in the work process. It is also due to some constraints – constraints that have been mentioned, so it will certainly hamper the work of the employees.

In Bali’s Ngurah Rai Airport are operating CCTV systems and procedures aimed at protecting the security and safety to the airport and flight control systems or monitoring early on aircraft, crew, passengers, airport employees, goods and postal and airport facilities of various kinds of threats against the law, so it can be used as a facility that can help agencies implement the AMC for monitoring functions at the parking stand 1,2, and 3 and can provide accurate data as appropriate in pencatan block a block on and off to produce accurate data , and it certainly can improve their skills working Main Branch Bali’s Ngurah Rai Airport.

From the description above authors conducting research as outlined in the thesis with the title.

“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali”

“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali” (PART 2)


GROUP: 14

NAME: Andrian PRIDANA (223109039)

CLASS: S1 MTU-A

CHAPTER 2

With the increasing number of airlines operating impacted by increased activity of the work undertaken by the Air Side region. In practice, the work activities in the area of ​​side air control system requires a focused and integrated, in order to come to fruition. According to the provisions in Article 217 paragraph (1) of Law No. 1 of 2009 on Aviation:

Each airport is operated must comply with aviation safety and security and the provision of airport services.

Corresponding Decree of the Director General of Civil Aviation No. SKEP 140/VI/1999 on Requirements and Procedures Side Air Vehicle Operating in Chapter I, Article 1, paragraph (1) is defined:

An area or place at an airport that has been determined to put air plane, lowering and raising passenger, cargo, mail, fuel, parking and maintenance of aircraft.

“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali” (PART 5)


Group: 13

Name: Andrian Pridana (223109039)

Class: MTU S1-A

E. CONCLUSION

CCTV operation aims to protect the security and safety as well as airport flight control or monitoring system at an early stage of the aircraft, crew, passengers, airport employees, goods and postal and airport facilities from a variety of threats against the law, so it can be used as facilities that can help agencies to carry out monitoring functions AMC parking stand at 1,2, and 3 and can provide accurate data as appropriate in pencatan block a block on and off to produce accurate data, and it can certainly improve the professionalism of office work The main airport Ngurah Rai Bali.

“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali” (PART 4)


GROUP: 13

NAME: Andrian PRIDANA (223109039)

CLASS: S1 MTU A

D. ANALYSIS

In task 4, I analyzed through a survey ofline to friends of employees who work in the area of ​​the air / airside. Of the 30 questionnaires that I share, all terisi.Berikut my questionnaire results.

Put a check-list in the table the following questions:

no pertanyaan SS S RR TS STS
1  What is the performance of the Department of the Air (Arpon Movement Control) in carrying out the monitoring function is optimal?

  5 3   1
2  Is in the Air Side supervise Agency (Movement Control Apron) have supported adequate facilities?   4 4    
3 What is the use of CCTV to improve performance monitoring functions Side Air Agency (Movement Control Apron)?

4 5 2 2  

1. SS: Strongly Agree

2. S: Agree

3. RR: Doubt-Doubt

4. TS: Not Agree

5. STS: Strongly Disagree

1. Department of the Air Side Performance (Movement Control Apron) in carrying out supervisory functions is optimal.

A total of 5 respondents who answered agree, and 3 respondents answered hesitantly, and 1 respondent answered strongly setuju.Itu mean performance Side Air Agency (Movement Control Apron) is optimal in conducting oversight although there are those who doubt the performance of the Office of Air Side ( Apron Movement Control). For that performance monitoring functions Side Air Service should be improved in order to satisfy the customer and did not disappoint.

2. Supervision Department of the Air side in monitoring is supported with adequate facilities

A total of 4 respondents who answered agreed and 4 respondents answered hesitantly. That means with adequate facilities Side Air Agency has been able bekerjsa optimally, but there are also some are still confused with the performance side of the Department of the Air (Movement Control Apron) whether or not the appropriate facilities.

3. Use of CCTV to improve performance monitoring functions Side Air Agency (Movement Control Apron)

A total of 4 respondents who answered strongly agree, 5 respondent agreed, 2 respondents answered hesitantly, and 2 respondents answered disagree. This means that the presence of CCTV then the performance will be better oversight visible or not.

“IMPROVING PERFORMANCE MONITOR CCTV SURVEILLANCE THROUGH THE USE OF THE SERVICE APRON CONTROL MOVEMENT Ngurah Rai Airport Bali” (PART 3)


GROUP: 13

NAME: Andrian Pridana(223109039)

CLASS: S1 MTU-A

CHAPTER 3. METHODS

Methods of research by the author in compiling this final is descriptive method of research by describing the circumstances that exist in the Department of Movement Control Apron Ngurah Rai airport with alternative solutions, by doing:

Observation, the authors conducted a review immediately and observations that determine the problem above and in the end the author can see and experience for themselves the problems faced by workers.
Literature, the authors use literature sources and other data that is closely related to the problems written as a theoretical basis in writing.

“PENINGKATAN KINERJA PENGAWASAN MELALUI PEMANFAATAN MONITOR CCTV PADA DINAS APRON MOVEMENT CONTROL BANDAR UDARA NGURAH RAI BALI”(PART 5)


Kelompok:13

Nama: Andrian Pridana (223109039)

Kelas: S1 MTU-A

E.KESIMPULAN

pengoperasian CCTV bertujuan untuk melindungi Keamanan dan Keselamatan Bandar Udara serta penerbangan dengan sistem pengawasan atau monitoring secara dini terhadap pesawat, awak pesawat, penumpang, pegawai Bandar Udara, barang dan pos serta fasilitas bandar udara dari berbagai macam ancaman tindakan melawan hukum, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai fasilitas yang dapat membantu dinas AMC untuk melaksanakan fungsi pengawasan pada parking stand 1,2, dan 3 dan dapat memberikan data yang akurat karena tepat dalam pencatan waktu block on dan block off sehingga menghasilkan data yang akurat, dan ini tentunya bisa meningkatkan profesionalisme kerja Kantor Cabang Utama Bandar Udara Ngurah Rai Bali.

“PENINGKATAN KINERJA PENGAWASAN MELALUI PEMANFAATAN MONITOR CCTV PADA DINAS APRON MOVEMENT CONTROL BANDAR UDARA NGURAH RAI BALI”(PART 4)


KELOMPOK:13

NAMA: ANDRIAN PRIDANA (223109039)

KELAS: S1 MTU A

D. ANALISIS

Pada tugas 4 ini saya menganalisis melalui hasil survey ofline kepada teman-teman karyawan yang bekerja di wilayah sisi udara / airside. Dari 30 lembar kuesioner yang saya bagikan, semuanya terisi.Berikut hasil kuesioner saya.

Berilah Check-list pada tabel pertanyaan dibawah ini:

no pertanyaan SS S RR TS STS
1 Apakah kinerja Dinas sisi udara ( Arpon Movement  Control) dalam melaksanakan fungsi pengawasan sudah optimal? 5 3 1
2 Apakah dalam melaksanakan pengawasan Dinas Sisi Udara ( Apron Movement Control) telah didukung fasilitas yang memadai? 4 4
3 Apakah dengan pemanfaatan CCTV dapat meningkatkan kinerja fungsi pengawasan Dinas Sisi Udara (Apron Movement Control) ? 4 5 2 2

Keterangan:

1. SS : Sangat Setuju

2. S   : Setuju

3. RR: Ragu-Ragu

4. TS  : Tidak Setuju

5. STS : Sangat Tidak Setuju

1. Kinerja Dinas Sisi Udara ( Apron Movement Control) dalam melaksanakan fungsi pengawasan sudah optimal.

Sebanyak 5 responden yang menjawab setuju, serta 3 responden menjawab ragu-ragu,dan 1 responden menjawab sangat tidak setuju.Itu berarti kinerja Dinas Sisi Udara (Apron Movement Control) sudah optimal  dalam melakukan fungsi pengawasan meskipun masih ada yang meragukan kinerja Dinas Sisi Udara (Apron Movement Control). Untuk itu kinerja fungsi pengawasan Dinas Sisi Udara harus lebih ditingkatkan agar bisa memuaskan pelanggan dan tidak mengecewakan.

2. Pengawasan  Dinas Sisi Udara dalam melakukan pengawasan sudah didukung dengan fasilitas yang memadai

Sebanyak 4 responden yang menjawab setuju dan 4 responden menjawab ragu-ragu. Itu berarti dengan fasilitas yang memadai Dinas Sisi Udara sudah bisa bekerjsa dengan optimal, tetapi ada juga sebagian masih bingung dengan kinerja Dinas Sisi Udara (Apron Movement Control) apakah fasilitasnya memadai atau tidak.

3. Pemanfaatan CCTV dapat meningkatkan kinerja fungsi pengawasan Dinas Sisi Udara ( Apron Movement Control)

Sebanyak 4 responden yang menjawab sangat setuju, 5 responden menjawab setuju, 2 responden menjawab ragu-ragu, dan 2 responden menjawab tidak setuju. ini berarti dengan adanya CCTV maka secara kinerja akan bertambah baik pengawasan yang terlihat maupun yang tidak.

“PENINGKATAN KINERJA PENGAWASAN MELALUI PEMANFAATAN MONITOR CCTV PADA DINAS APRON MOVEMENT CONTROL BANDAR UDARA NGURAH RAI BALI”(PART 3)


KELOMPOK:13

NAMA:ANDRIAN PRIDANA (223109039)

KELAS: S1 MTU-A

C.METODE PENELITIAN

Metode penelitian yang dilakukan penulis dalam menyusun Tugas Akhir ini adalah metode deskriptif penelitian dengan menggambarkan keadaan yang ada di Dinas Apron Movement Control Bandar Udara Ngurah Rai disertai alternatif pemecahannya, dengan melakukan:

  1. Observasi, yaitu penulis mengadakan tinjauan langsung dan pengamatan sehingga mengetahui permasalahan tersebut diatas dan pada akhirnya penulis dapat melihat dan mengalami sendiri masalah yang dihadapi petugas.
  2. Kepustakaan, yaitu penulis menggunakan sumber-sumber kepustakaan dan data lain yang erat kaitannya dengan masalah yang ditulis sebagai landasan teori dalam penulisan.

 

“PENINGKATAN KINERJA PENGAWASAN MELALUI PEMANFAATAN MONITOR CCTV PADA DINAS APRON MOVEMENT CONTROL BANDAR UDARA NGURAH RAI BALI”


KELOMPOK: 13

NAMA: ANDRIAN PRIDANA (223109039)

KELAS: S1 MTU-A

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

  1. A.  Latar Belakang

 

Transportasi udara memiliki keunggulan dalam hal kecepatan, ketepatan waktu dan keamanan yang lebih baik dibandingkan dengan moda transportasi lainnya.

Pesatnya pertumbuhan industri penerbangan pada tahun-tahun terakhir ini khususnya low cost carier berdampak positif terhadap peningkatan jumlah penumpang dan barang yang menggunakan pesawat udara. Peningkatan jumlah frekuensi penerbangan pada Bandar Udara terjadi cukup signifikan sehingga pihak pengelola Bandar Udara harus benar-benar memperhatikan kondisi kepadatan penumpang dan barang, khususnya yang terkait dengan sistem pelayanan di Bandar Udara dan segala fasilitas penunjangnya, sebagai bagian dari mata rantai sistem angkutan udara.

PT Angkasa Pura I (Persero) adalah Badan Usaha Milik Negara yang bergerak dibidang Pengelolaan Jasa Kebandarudaraan.  PT Angkasa Pura I (Persero) mengelola 13 Bandar Udara yang tersebar di kawasan Tengah dan Timur Indonesia, yang berupaya untuk terus meningkatkan mutu pelayanan yang diberikan kepada pengguna jasa Bandar Udara. Ketiga belas Bandar Udara tersebut  adalah Cabang Utama Bandar Udara Ngurah Rai (Denpasar Bali), Bandar Udara Juanda (Surabaya), Bandar Udara Hasanudin (Ujung Pandang), Bandar Udara Sepingan (Balikpapan), Bandar Udara Frans Kaisiepo (Biak), Bandar Udara Sam Ratulangi (Manado), Bandar Udara Syamsudin Noor (Banjarmasin), Bandar Udara Ahmad Yani (Semarang), Bandar Udara Adisutjipto (Yogyakarta), Bandar Udara Adisumarmo (Surakarta), Bandar Udara Selaparang (Mataram), Bandar Udara Pattimura (Ambon) dan Bandar Udara El Tari (Kupang). PT Angkasa Pura I (Persero) menyelenggarakan pengelolaan (pengusahaan, pengembangan, dan pemanfaatan) Bandar Udara dan sekitarnya secara baik dan inovatif, sehingga tercapai pemanfaatan yang optimal dan memperoleh hasil yang dapat digunakan untuk menumbuh kembangkan perusahaan yang akhirnya memberi konstribusi berupa keuntungan bagi Negara dan Pembangunan Nasional. Oleh karena itu seluruh jajaran manajemen memiliki satu kesatuan pola pikir dan pola tindak yang sama dalam menyikapi pentingnya  pelayanan terbaik yang berorientasi pada keselamatan penerbangan dan kenyamanan pelanggan, maka PT Angkasa Pura I (Persero) itu telah menetapkan Visi dan Misi, yaitu:

     VISI dari PT Angkasa Pura I (Persero)

               ‘’ Menjadi perusahaan pelayanan jasa navigasi penerbangan dan pengelola Bandar Udara kelas dunia yang memberikan nilai tambah kepada stakeholder ‘’

     MISI nya adalah

  1. 1.    Memberikan keselamatan, keamanan, kenyamanan dan pengalaman yang menyenangkan melalui jasa kebandarudaraan dan navigasi penerbangan
  2. 2.    Mendukung peningkatan perekonomian untuk kesejahteraan masyarakat

Bandar Udara Ngurah Rai merupakan salah satu Bandar Udara yang dikelola oleh PT Angkasa Pura I (Persero), sehingga Bandar Udara Ngurah Rai menjadi Pintu Gerbang utama menuju Wilayah Tengah dan Timur Indonesia. Dengan luas sebesar 295,6 Ha, Bandar Udara Ngurah Rai menyediakan fasilitas penunjang yang dapat membantu aktivitas penerbangan serta melayani kebutuhan penumpang pesawat. Saat ini Bandar Udara Ngurah Rai mampu melayani sebanyak ± 10 juta penumpang per tahun dengan rata-rata pergerakan 5000 pesawat per bulan.

Untuk itu PT Angkasa Pura I (Persero) sebagai penyelenggara Bandar Udara dituntut untuk dapat berperan aktif, demi terselenggaranya kelancaran kegiatan operasional penerbangan di Bandar Udara, khususnya di wilayah Sisi Udara.

Adapun salah satu Dinas yang sangat berperan dalam pengelolaan apron adalah Dinas Sisi Udara(Apron Movement Control) yang selanjutnya disebut AMC. Unit ini mempunyai fungsi dan tugas sebagai salah satu unit pelayanan operasi Bandar Udara dan pengawasan Sisi Udara.

Bandar Udara Ngurah Rai Bali memiliki Dinas Sisi Udara (AMC) guna menunjang proses dari fungsi pengawasan dari AMC yang harus dilaksanakan dalam setiap penugasannya. Adanya AMC bertujuan agar para pegawai dapat mengawasi kondisi sesungguhnya dilapangan.

Adapun pada AMC Bandar Udara Ngurah Rai terdapat 2 tempat, pertama di atas tower di bawah Air Traffic Control yang digunakan untuk ploting dan observer, dan memasukkan data ke komputer FIDS, dan yang kedua berada di bawah menara tower, karena untuk memasukkan data pergerakan pesawat dilakukan di atas tower maka parking stand 1,2 dan 3 tidak dapat terlihat karena terhalang oleh bangunan terminal Bandar Udara, sehingga dalam pelaksanaannya seringkali para pegawai melaksanakan tugas kerja dengan permasalahan yang sama, yaitu kurang tepatnya pencatatan waktu block on dan block off pada pesawat yang akan datang dan berangkat pada parking stand 1,2 dan 3 padahal ketepatan waktu block on dan block off pesawat dapat berpengaruh terhadap akurasi berapa biaya parking fee yang seharusnya di keluarkan oleh masing-masing Airline atau ground handling, hal ini terkait dengan Surat keputusan Direksi PT (Persero) Angkasa Pura I nomor: KEP. 121 / KU. 06. 01 / 2008 pasal 5 tentang tarif pelayanan jasa pendaratan, penempatan dan penyimpanan pesawat udara (PJP4U) untuk penerbangan luar negeri pada bandar udara yang diusahakan PT Angkasa pura I (Persero) karena selama ini bandar udara Ngurah Rai hanya mengandalkan laporan dari  setiap Airline atau ground handling tanpa diakurkan dari pencatatan dari unit AMC sehingga terlihat kurang profesional. Hal ini juga menimbulkan kurang maksimalnya pengawasan atas semua pergerakan lalu lintas di area apron yang terdiri atas lalu lintas pesawat udara, kendaraan dan personil di Bandar Udara karena jumlah personil yang minim dan beban kerja yang lebih banyak mengarah pada sektor pelayanan.

Berdasarkan Standard Operation Procedure Dinas Operasi Sisi Udara Bandar Udara ngurah Rai, bahwa Apron Movement Control harus melaksanakan fungsi pengawasan di Sisi Udara. Maka dari itu seorang Apron Movement Control harus mengaplikasikannya Seperti mencegah rintangan (airside obstruction), gangguan binatang dan kebersihan serta ketertiban di Sisi Udara.

Seorang Apron Movement Control harus bekerja secara “team work” agar safety tercapai, akan tetapi berbeda dengan yang terjadi pada AMC yang ada di Bandar Udara Ngurah Rai Bali, Unit ini mempunyai fungsi pengawasan di Sisi Udara. Akan tetapi Unit Apron Movement Control pada saat sekarang ini dalam kondisi kekurangan personil dan dengan beban kerja yang bisa dibilang banyak. Dan dengan jumlah petugas yang ada maka pelaksanaan tugas lebih dititikberatkan pada sektor pelayanan saja.

Mengingat keadaan fasilitas Dinas Sisi Udara (AMC) Bandar Udara Ngurah Rai, terdapat kendala – kendala yang non teknis antara lain, masalah belum terpenuhinya tugas pelayanan dan pengawasan yang sesuai dengan standar SOP yang ada di dalam pasal 217 ayat (1) UU Nomor 1 tahun 2009 tentang Penerbangan, dan kurangnya fasilitas sebagai penunjang para pegawai dalam melaksanakan tugas.Fasilitas yang tersedia bagi para pegawai Apron Movement Controlseyogyanya lebih menunjang dalam proses kerja. Hal ini juga disebabkan beberapa kendala – kendala yang telah disebutkan, hal demikian tentu akan menghambat proses kerja para pegawai.

Pada Bandar Udara Ngurah Rai Bali terdapat sistem dan prosedur pengoperasian CCTV bertujuan untuk melindungi Keamanan dan Keselamatan Bandar Udara serta penerbangan dengan sistem pengawasan atau monitoring secara dini terhadap pesawat, awak pesawat, penumpang, pegawai Bandar Udara, barang dan pos serta fasilitas bandar udara dari berbagai macam ancaman tindakan melawan hukum, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai fasilitas yang dapat membantu dinas AMC untuk melaksanakan fungsi pengawasan pada parking stand 1,2, dan 3 dan dapat memberikan data yang akurat karena tepat dalam pencatan waktu block on dan block off sehingga menghasilkan data yang akurat, dan ini tentunya bisa meningkatkan profesionalisme kerja Kantor Cabang Utama Bandar Udara Ngurah Rai Bali.

Dari uraian diatas penulis melaksanakan penelitian yang dituangkan dalam penulisan tugas dengan judul.

     “PENINGKATAN KINERJA  PENGAWASAN MELALUI PEMANFAATAN MONITOR CCTV PADA DINAS APRON MOVEMENT CONTROL BANDAR UDARA NGURAH RAI BALI”

 

 

SEBENARNYA PENTING NGAK SIH PERANAN GARBARATA ITU ?


Nama             : Rina Sulistia Dini

Nim                 : 2241.09.164

Kelas               : S1 MTU C

Tugs ke-       : 3

SEBENARNYA PENTING NGAK SIH PERANAN GARBARATA ITU ?

      Garbarata atau aerobridge yaitu sejenis belalai gajah yang panjang bentuknya. Sebenarnya garbarata itu sendiri adalah sebuah sistem fasilitas yang disediakan airlines berupa jembatan berdinding dan beratap yang menghubungkan passenger dari waiting room ke pintu badan pesawat terbang, sehingga memepermudah passenger untuk masuk serta keluar dari pesawat terbang. Jadi menurut saya, garbarata sangat berperan penting dalam melayani service pada passenger pada saat preflight. Sehingga dapat lebih efektif dan efesian dalam pelayanannya. Pada saat setelah check in dan boarding pas, passenger dapat lebih mudah menuju pesawat untuk keberangkatannya. Banyak juga bandara-bandara di Indonesia yang menggunakan garbarata untuk melayani passenger, salah satunya yaitu bandara Internasional Soekarno Hatta yang telah menggunakan 43 buah sampai saat ini.

ANALISA PELAYANAN APRON MOVEMENT CONTROL (AMC) TERHADAP PARKING STAND PESAWAT UDARA (Bagian 1)


NAMA             : NABILA RACHMADINA

KELAS           : S1 ZU-09

NIM                 : 2241-09-332

 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.   Latar Belakang Masalah

            Di setiap Bandar udara banyak kegiatan yang dilakukan, untuk melakukan tugas dan fungsi dari kegiatan yang ada di bandar udara, pihak pengelola bandara membentuk beberapa divisi, dinas maupun unit pelayanan untuk mengelola suatu bandar udara. Salah satu unit pelayanan bandar udara tersebut adalah Apron Movement Control (AMC). Unit Apron Movement Control berada dibawah naungan Dinas Operasi Bandar Udara dan di Kepalai oleh Assisten Manager Sisi Udara. Unit ini mempunyai peran yang sangat penting  dalam menyelenggarakan pelayanan yang aman dan nyaman bagi setiap perusahaan yang bergerak dibidang kebandar udaraan dan kepada pengguna jasa transportasi udara.

            Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, AMC diharapkan menjalankan tugasnya sesuai dengan prosedur kerja yang telah ditentukan. AMC harus dapat bertindak tegas sesuai dengan prosedur dalam mengatur, mengawasi, dan mengendalikan pergerakkan pesawat, dan kegiatan lainnya yang ada di apron. Agar  menciptakan pelayanan yang aman dan nyaman di Bandara khususnya di Apron. Kebanyakan Bandara di Indonesia fasilitas apron nya masih sangat terbatas dalam melayani secara maksimal jumlah pesawat yang akan melakukan pendaratan, padahal frekuensi penerbangan semakin meningkat.

            Dari uraian di atas, saya sebagai penulis merasa tertarik untuk mengetahui secara lebih jauh lagi bagaimana kinerja unit AMC dalam mengatur, mengawasi, dan mengendalikan pergerakkan lalu lintas pesawat udara. Dan kegiatan apa saja yang dilakukan AMC dalam melayani parking stand pesawat udara. Dengan begitu, saya mengambil judul “Analisa Pelayanan Apron Movement Control (AMC) Terhadap Parking Stand Pesawat Udara”.

  1. B.   Tujuan Penelitian

Tujuan penulisan makalah tentang “Analisa Pelayanan Apron Movement Control (AMC) Terhadap Parking Stand Pesawat Udara”  antara lain adalah:

  1. Ingin mengetahui bagaimana pelayanan Apron Movement Control terhadap parking stand pesawat udara.
  2. Ingin mengetahui bagaimana pelayanan yang diberikan Apron Movement Control.
  3. Ingin mengetahui apa saja kekurangan yang terdapat di parking stand.

Apa sih yang dilakukan petugas boarding gate terhadap penumpang?


Nama                         : Ireda Verazty

NIM                 : 224109031

KELAS           : ZU’09

            “Apa sih yang dilakukan petugas boarding gate terhadap penumpang?”, pertanyaan ini tiba tiba aja muncul, saat bertemu dengan teman lama yang kebetulan bekerja sebagai petugas boarding gate di PT. Lion air.Dengan sangat membantu teman saya yang bernama lengkap Hartika Sani, berbaik hati menjelaskan bagaimana kegiatan pekerjaannya. Baca lebih lanjut

Sering Terjadinya Pelanggaran & Kecelakaandi Area Apron


Rizwan Widianto / MTU 2007

Area apron adalah area yang dimana petugas tidak bersentuhan langsung dengan penumpang maupun pengirim kargo, aktifitas di apron biasanya meliputi pengerjaan load sheet, loading instruction, flight plan, loading/unloading, ramp handling, GSE (Ground Support Equipment), flight operation, marshaling, dan lain-lain, atau yang lebih mudahnya apron area adalah area dimana terjadinya lalu lintas kendaraan operasional dan GSE yang bertujuan untuk menunjang kesiapan pesawat saat pesawat tersebut Baca lebih lanjut

Oh begini toh Apron…


Nama : Sita Fitriani

NIM   : 2241.08.246

Tugas : GH KE 10

S1 MTU B

Saya yang sedang mempelajari info-info tentang dunia penerbangan yang bermulai dari kasus-kasus dalam dunia penrbangn serta penempatan dan fungsi dari setiap penggunaan tempat-tempatnya sehingga dalam tugas saya ini akan membicarakan tentang manfaat dan kegunaan apron.

Yang saya ketahui inti dari pengertian apron adalah Area tempat parkir pesawat dimana pesawat yang telah beraktivitas max 12 jam dapat diparkirkan di area apron jadi dapat di dikatahui bahwa apron adalah garasi pesawat yang di kelola oleh pihak penyelenggara bandara. Apron pun masuk dalam katagori air side (sisi udara) yaitu terdiri dari berbagai tempat yaitu landasan pacu, taxi way dan ATC pun masuk kedalam katagori air side .

Adapun tugas dan fungsinya apron pun sangat berpengaruh besar terhadap dunia penerbangan manapun dengan salah satu tugas dan manfat apron adalah sebagai berikut:

1.      Mengatur masuknya pesawat udara ke apron dan mengkoordinasikan pesawat udara yang keluar dari apron dengan dinas adc (aerodrome control)

2.      Menjamin keselamatan dan kecepatan serta kelancaran pergerakan kendaraan dan pengaturan yang tepat dan baik bagi kegiatan di sisi udara

3.      Menyiapkan aircraft parking standard allocation terlebih dahulu, untuk memudahkan parking dan handling pesawat udara yang bersangkutan

4.      Memberikan / menyebarkan informasi kepada operator mengenai hal-hal yang berkaitan dengan adanya suatu kegiatan yang sedang berlangsung yang berpengaruh terhadap kegatan operasi lalu lintas di apron.

Dan lain-lain sehingga mendukung sekali kegiatan dalam apron ini di dalam luang lingkup kegiatan penerbangan. Sehingga keberadaanya selalu ada di setiap bandara manapun baik dalam maupun luar negeri.

Pentingnya ground time rotasi aircraft


Nama : Fabyanisa resti astria

Nim : 224108026

Kelas : E

Dimana pada setiap perusahaan maskapai suah memberikan kebijakan ground time pada rotasi aircraft sesuai schedule yang sudah di buat .kita ambil biasnya dalam ground time pesawat transit di berikan waktu 40-60 menit artinya ketiaka aircraft sudah dalam keadaan block-on sampai aircraft dalam posisi block-off.dan pengordinir ground time tersebut dipegang penuh pada divisi ramp handling .berarati sebagai staff ramp handling harus bisa mengkoordinir waktu aircraft tersebut dengan efektif sesuai acuan ground time.sehingga bisa memberangkatkan aircraft dengan safety ,dalam keadaan waktu yg schedule.jarak pentingnya ground trime pada perusahaan maskapai itu pasti sudah di sosislisasikan kepada seluruh jajaran divisi station baik niaga,operasional,tekhnik.sehingga seluruh management pun bisa mengestimasikan jadwal keberangkatan ataupun kedatangan rotasi aircraft sesuai dengan schedule rotasi aircraft yang telah dibuat oleh perusahaan maskapai tersebut.

Apron Management Service


Nama : Andrea Patrick Panggabean
NIM : 2241 08 057
Kelas : S1 MTU E

Dalam ICAO Document 9426-AN/924 tahun 1984 V-1-1-4 menyebutkan bahwa :“ Apron Management Service is a service provided to regulate the activities and the movement of aircraft and vehicles on Apron”.
Maksudnya Apron Management Service adalah suatu pelayanan untuk mengatur pergerakan lalu lintas pesawat udara dan kendaraan-kendaraan di Apron.
Apron memang tidak termasuk Manoeuving area tetapi masuk kedalam Movement Area. Dalam Anex 14, Aerodrome Volume I, Aerodrome Design and Operations disebutkan bahwa “Manoeuvring area is part of an Aerodrome to be used for take off, landing and taxiing of aircraft, axcluding aprons.” Jadi manoeuvring area adalah bagian dari Aerodrome yang digunakan untuk take off, landing, taxiing kecuali Apron. Sedangkan yang dimaksud Movement Area dalam annex 14, Aerodrome Volume I adalah “ Movement area is part of an Aerodrome to be used for the take off, landing, taxiing of aircraft, consisting of the manouevring area and the apron(s).” jadi yang dimaksud movement area adalah bagian dari Aerodrome yang digunakan untuk take off, landing, taxiing pesawat termasuk manouevring area dan apron.
ICAO merekomendasikan beberapa hal sebagai berikut :
a. Apron hendaknya dibuat nyaman untuk bongkar muat penumpang, kargo atau pos sebaik memberikan pelayanan kepada pesawat tanpa mengganggu traffic lainnya di aerodrome tersebut.
b. Seluruh area apron hendaknya mampu digunakan untuk expeditious handling traffic di aerodrome tersebut pada saat traffic padat.
c. Setiap bagian dari apron hendaknya dapat digunakan untuk pesawat yang akan segera ditangani walau beberapa bagian apron memang dikhususkan untuk dipakai jika traffic padat saja.
d. Slope di apron termasuk aircraft stand taxi lane dibuat agar air tidak tergenang.
e. Slope terbesar pada aircraft stand adalah 1%
f. Setiap aircraft stand harus memiliki jarak yang aman terhadap aircraft stand yang lain, bangunan-bangunan didekatnya, dan benda-benda lain di apron. Berikut ini adalah jarak aman antar aircraft stand :
1) Code letter A : 3 meter
2) Code letter B : 3 meter
3) Code letter C : 4,5 meter
4) Code letter D : 7,5 meter
5) Code letter E : 7,5 meter
6) Code letter F : 7,5 meter
Untuk pesawat dengan Code letter D, E, F jika lingkungan sekitar memungkinkan jaraknya bisa dikurangi dengan model nose in parking. Dengan memperhatikan :
a) Terminal, termasuk garbarata, dan nose pesawat.
b) Beberapa stand menggunakan azimut guidance dan yang sebagian lagi menggunakan visual docking guidance system.

Menurut ICAO dalam Document 9157-AN/901 Part 2 Chapter 3.4.5 ada dua metode pesawat untuk meninggalkan dan memasuki aircraft stand yaitu :
• Self Manouevring, digunakan untuk konfigurasi parkir; Angle nose-in, Angle nose-out & Parallel. Pada metode ini pesawat tidak memerlukan bantuan towing car.
• Tractor Assisted, digunakan untuk konfigurasi parkir Nose-in. Pada metote ini pesawat memerlukan bantuan towing car.
Sedangkan konfigurasi parkir pesawat ada 4, yaitu :
• Konfigurasi parkir pesawat Angle Nose-in, yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat menghadap gedung terminal membentuk sudut 45° terhadap gedung terminal.
• Konfigurasi parkir pesawat Angle Nose-Out : yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat membelakangi terminal membentuk sudut 45° terhadap gedung terminal.
• Konfigurasi Parkir Pesawat Palarel, yaitu sistem parkir pesawat udara sejajar dengan bangunan terminal.
• Konfigurasi Parkir Pesawat Nose-In, yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat tegak lurus sedekat mungkin dengan gedung terminal.

Pentingnya Menaati Peraturan untuk Para Petugas di Area Apron


Nama : Andi Anggrina
Nim : 224108014
Kelas : C

Peraturan dalam area apron juga harus di perhatikan dengan baik karena kegiatan ini memiliki resiko yang besar. Ini di karenakan kegiatan ini mencakup dalam service yang di berikan untuk pesawat-pesawat, dan para pekerja yang di libatkan dalam kegiatan ini harus mengikuti peraturan misalnya saja uniform yang di pakai dan sudah di lengkapi dengan alat keamanan seperti sarung tangan, ear plug, sepatu, dll. Kelengkapan ini benar-benar berguna agar para pekerja bisa meminimalkan atau mengantisipasi apabila terjadi suatu kecelakaan pada pekerja itu sendiri, misalnya tangan atau kaki terjepit pada saat menaruh atau mengambil bagasi penumpang maupun cargo dari pesawat, dan menjauh dari area jet blast yaitu area dimana pesawat mau melakukan start engine karena apabila berada tepat di belakang pesawat tersebut dan bila pesawat sudah mulai start engine maka besar kemungkinan akan memberikan dampak terhempas atau terlempar bisa lebih dari 50 meter atau lebih. Dan ada pun area yang benar-benar harus di ketahui yaitu hazard area adalah dimana area ini sangat berbahaya baik bagi pekerja yang sedang melakukan service pada salah 1 pesawat maupun equipment-equipment yang membantunya kegiatan tersebut. Hazard area ini memiliki syarat bahwa alat-alat yang akan melakukan service pada pesawat tidak boleh kurang dari 5 meter ini di karenakan resiko yang tinggi bila terjadi sesuatu pada saat melakukan service, contohnya pada saat pengisian fuel untuk pesawat yang tidak boleh berada kurang dari jarak yang di tentukan, karena itu alat untuk pengisian fuel ini memiliki selang yang panjang agar bisa mencapai pesawat tersebut. Dan juga para petugas yang terlibat langsung di area apron di sediakan vest yang berfungsi khususnya pada malam hari apabila pesawat mau parkir. Vest ini berguna untuk memberikan tanda adanya petugas pada apron tersebut. Jadi lebih baik menaati peraturan yang ada demi keselamatan para petugas yang terlibat di area apron.

Ramp Services


Nama : Rama Rohesa Lenny
Kelas : E
Nim :234110042

Keahlian inti adalah waktu-on dan penanganan yang efisien penerbangan Anda. Dengan menawarkan kinerja yang luar biasa, tidak peduli apa pun jenis beban pesawat udara atau barang yang bersangkutan. profesional kami, staf yang berkualitas menangani sampai 1.100 penerbangan setiap hari. Meskipun demikian volume berat, tingkat penanganan tepat waktu kita tetap 99,4 persen. Berkat pemuatan efektif dan proses bongkar tingkat misconnex untuk bagasi di bawah 0,12persen.

Layanan profesional Ramp mencakup spektrum penuh penanganan kebutuhan yang berhubungan, termasuk pengawasan ramp, penerimaan pesawat udara, pesawat, serta bongkar muat. Dengan berbagai jasa transportasi bagi penumpang dan awak, serta bagasi, kargo dan transportasi mail. Pesawat penuh bergerak dan berjalan-out-bantuan. Pesawat Pengisian tim Services menawarkan ruang lingkup yang lengkap layanan yang berkaitan dengan penyediaan air bersih dan layanan toilet. Selain itu, dilengkapi layanan pesawat kita dengan berbagai perawatan kabin kabin dan kebersihan interior ASG melalui anak perusahaan kami. jasa pesawat Certified de-icing disediakan oleh anak perusahaan kami N * ICE.

Penerapan teknologi informasi modern memungkinkan kita untuk menyederhanakan proses penanganan dan mempercepat arus informasi: Penggunaan sistem kami disposisi II Padilos menyediakan peralatan tepat waktu dan disesuaikan pengiriman staf dan penanganan untuk acara penerbangan tertentu dalam cara yang cepat dan mulus . Dengan terminal genggam baru beban agen master dapat memeriksa status penanganan yang tepat secara real time. Karena genggam dapat berinteraksi melalui LAN nirkabel dengan perubahan menunggu & keseimbangan sistem yang diperlukan untuk perbandingan untuk memuat lembaran dapat segera dilakukan, sehingga mengurangi kesalahan transmisi dan menghemat waktu yang berharga.

Komitmen untuk kualitas tinggi dijamin oleh evaluasi terus menerus standar mutu yang telah disepakati dan tingkat pelayanan. Dalam kombinasi dengan pertemuan pelanggan reguler dan pemeriksaan kualitas-situs kami memastikan bahwa pelanggan kami `kebutuhan individu dan keinginan terpenuhi pada tingkat yang tertinggi – hari ke hari

Layanan Ramp :
Ramp supervisi (sebagai bagian dari konsep master beban agen)
Pesawat penerimaan dan jalan ke komunikasi penerbangan dek
Bongkar dan pemuatan bagasi, kargo dan surat
Penumpang dan awak transportasi
Bagasi, kargo dan transportasi mail
Fresh air
Toilet layanan
Pembersihan dan perlengkapan kabin
Pendinginan, pemanasan dan mulai
Memindahkan pesawat dan berjalan-out-bantuan
De-icing/anti-icing layanan dan salju / es penghapusan
Keselamatan tindakan

PERLENGKAPAN PENUNJANG KEGIATAN GROUND HANDLING


NAMA :DEWI ESTY RAHMANIA
NIM :224108127

Ground handling merupakan kegiatan operasi darat yang sangat penting peranannya untuk mendukung terlaksananya suatu penerbangan .Demi untuk menunjang kegiatan ground handling, maka diperlukanlah beberapa perlengkapan yang mampu untuk membantu dan mempermudah para pekerja agar dapat melakukan kegiatan ground handling secara optimal dan maksimal.
saya akan mencoba untuk membahas tentang perlengkapan apa saja yang dapat digunakan dalam rangka untuk membantu para pekerja ground handling agar dapat bekerja secara optimal, efektif dan efisien.
Chocks. Chocks berguna untuk mencegah pesawat bergerak saat sedang diparkir didalam hanggar maupun reusable pallets yang sedang diparkir di apron area.Chocks diletakkan didepan dan belakang dari roda landing gear.
Bag carts. Bag carts mempunyai fungsi untuk mengangkut barang-barang seperti kargo, mail, koper dan barang-barang lainnya. Bag carts reusable pallets dilengkapi dengan sistem rem yang dapat menghambat pergerakan roda pada saat penghubung sedang reusable plastic pallets tidak terikat.
Trollies for containers and. Sesuai reusable pallets dengan namanya trollies ini digunakan untuk mengangkut beban yang ditempatkan ke dalam containers.
Refuelers. Refuelers ini memiliki fungsi untuk mengisi ulang reusable pallets bahan bakar yang diperlukan oleh pesawat. Refuelers dapat berupa truk yang berisi bahan bakar ataupun truk yang dilengkapi dengan reusable pallets hidran.
Tugs and tractors. Tugs and tractors memiliki fungsi untuk memindahkan peralatan atau barang-barang yang tidak dapat bergerak sendiri, contohnya seperti bag carts, mobile air conditioning units, air starters, lavatory carts, dan peralatan lainnya.
Container loader. Container loader berfungsi untuk membongkar muat kargo yang ditempatkan di dalam kontainer maupun pallet. Loader ini memiliki dua stand yang dapat naik reusable pallets dan turun secara bebas. Pallet di loader digerakkan dengan bantuan en suite rollers ataupun roda, dan dibawa kedalam pesawat berdekatan dengan stand.
Transporters. Transporters memiliki fungsi untuk membawa dan memindahkan barang-barang bawaan seperti kargo, bagasi dan mail. Barang-barang yang dapat diangkut tergantung pada kapasitas, jenis, dan beban kontainer yang dapat diangkut.

Jenis – Jenis dan Fungsi Marka di Apron Area


Nama : Nuris Salim
Nim : 224108048
Kelas : C
Tugas Ke : 8

1. APRON SAFETY LINE
a. Adalah garis berwarna merah yang berada di Apron dengan lebar 0.15 meter.
b. Fungsinya menunjukan batas yang aman bagi pesawat udara dari pergerakan peralatan pelayanan darat (GSE). Dan agar GSE tersebut
tidak terkena Jet Blast dari pesawat
c. Letak di sekeliling pesawat udara.

2. AIRCRAFT LEAD-IN DAN LEAD-OUT LINE MARKING
a. Adalah garis yang berwarna kuning di Apron dengan lebar 0,15 m.
b. Fungsinya sebagai pedoman yang digunakan oleh pesawat udara untuk melakukan taxi dari taxiway ke Apron atau sebaliknya.
c. Letaknya di Apron area.

3. AIRCRAFT STOP LINE MARKING
a. Adalah tanda berupa garis atau bar berwarna kuning.
b. Fungsinya sebagai tanda tempat berhenti pesawat udara yang parkir.
c. Letaknya di Apron area pada perpanjangan lead-in berjarak 6 m dari akhir lead- in line.

4. APRON EDGE LINE MARKING
a. Adalah garis berwarna kuning disepanjang tepi Apron.
b. Fungsinya menunjukan batas tepi Apron.
c. Letak pada sepanjang tepi Apron.

5. PARKING STAND NUNMBER MARKING
a. Adalah tanda di apron berupa huruf dan angka yang berwarna kuning dengan latar belakang warna hitam.
b. Fungsinya menunjukan nomor tempat parkir peaswat udara.
c. Letak di Apron area

6. AVIOBRIDGE SAFETY MARKING
a. Adalah garis berwarna merah yang berada di Apron dengan lebar 0.15 meter.
b. Fungsinya menunjukan batas yang aman bagi pesawat udara dari pergerakan peralatan pelayanan darat (GSE) khususnya Aviobridge atau
Garbarata
c. Letak di sekeliling pesawat udara.

7. EQUIPMENT PARKING AREA MARKING
a. Adalah tanda berupa garis yang berwarna putih dengan lebar 0,15 m.
b. Fungsinya sebagai pembatas pesawat udara dengan area yang diperuntukkan sebagai tempat parkir peralatan pelayanan darat pesawat
udara atau tempat parkir GSE
c. Letak di Apron area.

8. NO PARKING AREA MARKING
a. Adalah tanda yang berbentuk persegi panjang dengan garis-garis berwarna merah yang tidak boleh digunakan untuk parkir peralatan.
b. Fungsinya :
1) Digunakan untuk manuver towing tractor.
2) Digunakan untuk kendaraan bila terjadi emergency.
c. Letak didepan pesawat udara.

9. SERVICE ROAD MARKING
a. Adalah tanda berupa 2 (dua) garis yang parallel sebagai batas pinggir jalan dan garis putus-putus sebagai petunjuk sumbu jalan berwarna
putih dengan lebar garis 0,15 m.
b. Fungsinya membatasi sebelah kanan dan kiri yang memungkinkan pergerakan peralatan (GSE) terpisah dengan pesawat udara.
c. Letak di Apron Area.

Aktifitas pada saat pemarkiran pesawat


Nama : Muhamad Revan Pratama
Nim : 2241.08.009
Tugas : 7

Bagi penumpang pesawat, melihat aktivitas petugas-petugas parkir di bandara mungkin sudah jadi pemandangan biasa. Tapi ternyata bagi tukang parkir istimewa itu, pekerjaan mereka bukan sesederhana kelihatannya. Seperti apa ya tugas mereka sebenarnya?
Seorang yang mengenakan seragam dan rompi lengkap dengan mengenakan headset, terlihat hilir-mudik di landasan pacu pesawat. Penampilan mereka begitu rapi. Merekalah para petugas parkir pesawat. Sebutannya Apron Movement Control (AMC), petugas yang mengontrol pergerakan pesawat. Mereka adalah pekerja terlatih di bawah manajemen PT Angkasa Pura II. Tugas utamanya mengatur dan mengawasi keberadaan pesawat yang ada di landasan parkir bandara.
Tugas mereka adalah pada saat pesawat memasuki areal parkir, petugas segera berdiri dengan seragam dan peralatan lengkap. Petugas menentukan lokasi mana yang pantas bagi pesawat tersebut. Termasuk pertimbangan di mana lagi pesawat yang akan mendarat bakal ditempatkan. Ini ada teknis khusus yang memang sudah dikuasai petugas AMC, Satu pesawat sedikitnya ditangani oleh dua petugas AMC. Pekerjaan lain mereka adalah menjaga dan melakukan control terhadap pesawat yang sedang pakir atau yang akan mendarat. Sistem operasional bandara menerapkan sistem bandara internasional. Setiap aturan yang sudah dibuat harus benar-benar diterapkan. Untuk itu petugas bandara harus disiplin dan menjalankan aturan yang ada.
Khusus petugas parkir, ternyata pendidikannya juga standar internasional. Tak boleh sembarang orang bisa jadi parkir. Selain risiko tertabrak pesawat tinggi, pekerjaan memarkir pesawat juga bukan pekerjaan gampang. Karena itu, tiap petugas diberi pelatihan selama 3-6 bulan. Setelah lulus pelatihan, petugas harus didampingi petugas yang senior sampai masing-masing matang dilepas bekerja sendiri.

KELALAIAN PETUGAS APRON


Nama : Resky Amelia Sari
Nim : 224108003
Kelas : MTU E
Tugas : 9

Detik demi detik berlalu, menit ke menit pun berlalu, melihat arah jarum jam yang terus berputar membuat waktu terasa begitu cepat berlalu, jam dinding terus melakukan putarannya, seperti otak saya yang selalu berputar untuk mengerjakan tugas mingguan ground handling. ( hMmm J )
Sekarang ini peranan groung handling di dunia penerbanagan semakin menjadi sorotan, terutama di penerbangan Indonesia. Dalam kurun waktu setahun terakhir ini begitu banyak kecelakaan penerbangan yang terjadi. Kecelakaan ini, di akibatkan selain dari pada human error,cuaca, dan sebagainya. Ternyata faktor kesalahan dari ground handling juga cukup memberikan kontribusi yang besar seperti kasus “Pesawat Lion Air bersenggolan di Apron Bandara Soekarno Hatta”.
(kasus ini saya baca di http://www.dephub.go.id/read/berita/3440 )
Berawal dari kelalaian petugas apron, pesawat Lion Air Boeing 737 900 ER bersenggolan dengan jenis pesawat yang sama saat petugas push back car mendorong pesawat ini keluar dari apron, Yang mengakibatkan kerusakan pada kedua pesawat tersebut.
Kejadian tersebut sangat di sayangkan karena di semua apron dan taxiway ada marka yang memberi petunjuk kepada operator dan petugas. Kalau saja mereka (petugas ground handling) mengikuti semua aturan-aturan yang ada, mungkin senggolan tersebut tidak akan terjadi, maka secara jelas para petuga GH tidak mengikuti aturan tersebut (PAYAH L).
DAN.. Menurut pendapat saya pada permasalahan ini, pihak bandara (khususnya petugas ground handling) harus melakukan pengelolaan dan pengerjaan yang lebih serius dan mematuhi peraturan terhadap kinerja nya. Seperti petugas yang mengoperasikan push back car harus sudah memiliki lisensi, memberikan pelatihan pada petugas yang bekerja di lapangan, memberikan penyediaan sarana dan prasarana yang baik seperti pembatas jalan yang jelas, penerangan cahaya dan menjalin komunikasi yang baik sesama petugas agar tidak terjadi kesalah pahaman yang dapat mengakibatkan kesalahan yang fatal seperti kejadian tersebut. Sehingga kecelakaan tersebut dan kecelakaan yang lainnya dapat dihindari dan bahkan tidak akan terjadi lagi di kemudian hari karena sifatnya yang sangat mendasar dan seharusnya kasus ini tidak terulang jika di barengi dengan tingkat keseriusan dan kewaspadaan serta komitmen yang tinggi dalam menjalankan tugas.

Sekian dan terimakasiiiih.. J

Bandara udara fuler tugas


Nama : nur azizah
Nim :224108109

The fuler pesawat mengoperasikan peralatan memicu kadang – kadang dengan bantuan sopir secara umum proses bahan bakar memerlukan mengendarikan truk penuh dengan bahan bakar penerbangan untuk pesawat menunggu di mana fuler yang memanjat ke sayap pesawat dengan selang bahan bakar untuk mencapai bukuaan tangki bahan bakar dan mengisi pesawat dengan bahan bakar fuler harus bekerja di luar rumah di semua jenis cuaca dan kondisi dan mereka harus efesien dan tepat waktu karena waktu adalah penting untuk jadawal penerbangan halus fuelers merupakan bagian penting dari krujalan menjamin bahwa pesawat memiliki cukup bahan bakar untuk mendaptkan mana mereka harus pergi
Bandara udara fueler kulifikasi
Fuelers tidak membutuhkan pengalaman sebelumnya karena mereka akan dilatih pada pekerjaan anda aturan dan peraturan FAA mengharuskan fulers untuk mengetahui tetapi mereka sering dapat menjadi disertifikasi melalui majikan mereka yang juga harus FAA bersertifikat beberapa bakat mekanik seperti yang dapat belajar mengoperasikan mesin sangat membantu seperti kempuan untuk bekerja di semua jenis kondisi cuaca fuelers memiliki gaji mulai rata-rata $9 sampai $12perjam ini akan perlu untuk memiliki surat izin mengmudi komersial

Agen airline ramp tugas


Nama : nur azizah
Nim ;224108109

Agen ramp bertanggung jawab atas semua pelayanan dasar pesawat sewaktu di bandara antara penerbangan biasanya ini berarti mempersiapkan diri untuk kedatangan pesawat dengan menyiapkan chocks roda ,beltloders( untuk bagasi bongkar) dan berbagai mesin lainya yang digunakan dalm perawatan pesawat ketika pesawat tiba agen ramp bertanggung jawab untuk mengarahkan sinyal pilot dengan tangan atau tongkat jeruk senter ke posisi sebelah pintu gerbang ketika pesawat datang untuk berhenti agen jalan sesak roda pesawat dan panduan jetbridge tertutup jalan yang menghubungkan gerbang bandara ke pesawat ke pintu pesawat .agen ramp juga melakukan berbagai kegiatan pemeliharaan termasuk penyemprotan solusi de-cing pada sayap pesawat menjaga bebas aspal puing dan kadang –kadang pengisian bahan bakar dan loading pasokan catering meskipun pengisian bahan bakar biasanya ditangani oleh kontraktor independen
Agen airline ramp kulifikasi
Kondisi kerja untuk agen bisa sulit jalan di kali kebanyakan pekerjaan di lakukan di luar di semua jenis cuaca dan busi telinga biasanya diperlukan karena kebisingan mesin pesawat agen kadang-kadang harus bekerja cepat untuk pesawat siap untuk keberangkatan dan keterlambatan cuaca dapt menyebapkan beberapa penerbangan untuk tiba pada saat yang sama sehingga untuk jadwal yang padat kerja lembur

Apron Movement Control


Nama : Andrea Patrick Panggabean
NIM : 2241 08 057
Kelas : S1 MTU E

Merupakan badan pengawasan dan pengontrolan pesawat yang baru landing ataupun hendak take-off. Badan ini berada di bawah naungan Perusahaan Pengelola Airport. Unit ini bertugas menentukan tempat parkir pesawat setelah menerima estimate dari unit ADC (Tower). Sebelum menentukan Parking Stand pesawat unit AMC harus berkoordinasi dengan airline atau operator agar proses bongkar muat berjalan lancar. Setelah menentukan Parking Stand pesawat, unit AMC langsung memberikan informasi tersebut kepada unit ADC (Tower).
Kegiatan Apron Management Service dapat dilaksanakan dengan :
a. Mengatur alokasi parkir pesawat sebaik mungkin dengan jarak antar pesawat, antar pesawat dengan bangunan terminal yang sedekat mungkin untuk proses bongkar muat, ini ditujukan untuk pemanfaatan apron yang optimal.
b. Mengatur jarak yang cukup antar pesawat selain untuk kegiatan bongkar muat, agak terpisah dari bangunan terminal untuk menghindari rintangan di apron.
c. Menyediakan ruang parkir yang cukup untuk pelaksanaan pelayanan terbaik bagi seluruh pesawat.
d. Membantu pesawat dalam kegiatan embarkasi dan disembarkasi.
e. Menyediakan fasilitas untuk pengisian bahan bakar.
f. Menyediakan transportasi dari tempat parkir pesawat kebangunan terminal jika jaraknya relatif jauh.
g. Menyediakan ruang untuk inspeksi pesawat, penumpang, kru pesawat dan barang- barang bawaan.
Setiap parking stand pesawat hendaknya dapat dilihat secara jelas untuk memastikan bahwa pesawat tersebut berada pada jarak yang aman dengan pesawat lain maupun bangunan di sekitarnya.

Syapa kah yang berperan penting dalam menentukan parkir pesawat ?


tugas mandiri 6
Ratu Namirha Yasmine
224108289

Bisa kita liat pada jaman sekarang, pertumbuhan maskapai penerbangan sangat pesat, sehingga di butuhkannya sistem untuk menentukan tempat parkir untuk pesawat.

Yang bertugas atau yang beperan penting adalah AMC (apron movement control) yaitu adalah unit yang bertugas menentukan tempat parkir pesawat setelah menerima estimatedari Tower. Sebelum menentukan parking stand pesawat unit AMC harus berkoordinasi dengan airline atau operator agar proses bongkar muat dan unbongkar muat berjalan lancar. Setalah menentukan Parking Stand Pesawat,unit AMC langsung memberikan informasi tersebut kepada unit ADC.

Airport ramp atau apron adalah bagian dri airport. Ini mrupakan area dimana pesawat di parkir, bongkar muat, diisi bahan bakarnya atau boarded. Penggunaan apron di atur dalam peraturam tertentu, seperti lampu kendaraan, apron lebih dapat di lalui oleh pengguna dripada runway atau taxiway. Walaupun apron tetap merupakan area tertutup untuk publik dan untuk aksesnya tetap memerlukan izin dri pihak yang terkait.
Setelahkita liat penjelasan dri AMC itu sendiri , bisa saya simpulkan bahwa unit AMC melakukan pengawasn dan penataan pesawat yng baik di apron untuk mencegah hal hal yang tidak d inginkan seperti kasus tabrakan diantara ketiga unsur peentuk lalu lintas apron dimana mereka melakukan kegiatan bersama . di samping itu, pengawasan juga di maksudkan agar peraturan lalu lintas dapat berjalan dengan lancar.

Apron Movement Control


nama : Heri Fadliniawan Utomo
NIM : 224108230
Kelas : S1 MTU C

Kita ketahui bahwa pergerkan pesawat di apron diatur oleh tower/ground control yang mempunyai wewenang untuk pengaturan. Sedangkan pergerakan mobil, truck, garbarata, dan sebagainya diatur oleh petugas Apron Movement Control (AMC) atau yang biasa disebut petugas parkir pesawat yang mengontrol, mengatur dan mengawasi keberadaan pesawat yang ada di landasan parkir bandara.
Biasanya ruang petugas AMC berada didekat ruang keberangkatan berjarak tiga ruang dari loket maskapai penerbangan. Mungkin banyak orang beranggapan bahwa tugas dari AMC itu sangat mudah hanya sekedar memarkirkan pesawat saja. Namun kenyataanya tidak demikian, karena para petugas AMC ini adalah para petugas yang sudah memiliki lisensi khusus dimana tugas dari AMC ini tidak dapat digantikan oleh orang lain.
Ketika pesawat landing para petugas AMC langsung menentukan dimana lokasi pesawat akan diparkir, termaksud didalamnya para petugas AMC ini harus dapat membuat suatu pertimbangan dimana pesawat akan ditempatkan. Dan biasanya untuk satu pesawat sedikitnya ditangani oleh 2 petugas AMC yang berada di apron.
Para petugas AMC ini juga dilengkapi dengan alat komunikasi ke ATC, dimana memiliki arti yang dapat didengar juga oleh pilot. Tetapi pada dasarnya alat komunikasi ini pasif dan hanya untuk penerima saja sebagai tanda pesawat akan landing. Namun ada di frekuensi tertentu yang sudah diatur antara ATC dan AMC untuk komunikasi di lapangan atau di apron.
Dengan demikian petugas AMC memberikan Parking Stand kepada Tower untuk dilanjutkan kepada Pilot yang selanjutnya tower akan memandu pesawat hingga ke parking stand atau AOC (Airport Operation Centre) yang tugasnya mengatur slot time parking stand. Maka dari itu sangat penting peran petugas AMC yang bisa disebut juga “polisi apron” untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan di apron seperti resiko tertabrak pesawat dan terkena hempasan jet dari kepak pesawat yang bisa mengacam jiwa para petugas AMC. Maka dari itu para petugas AMC harus bertugas dengan lebih hati-hati sesuai dengan Safety Management System (SMS) dengan AVSEC (Aviation Security).

Kegiatan di Apron


Nama : Andi Anggrina
Nim : 224108014
Kelas : C

Kegiatan dalam apron yaitu dimana seluruh kegiatan terjadi take off dan landingnya pesawat, adanya penumpang yang naik dan turun, pergantian crew pesawat, pengaturan bagasi penumpang, serta kegiatan pendukung lainya. Dalam area apron segala prosedur penanganan pesawat di bandara antara satu pesawat dengan pesawat lainnya tidak sama. Namun secara umum waktu yang di perlukan atau kegiatan pesawat yang mendarat pada kota tujuan akhir (turnaround arrangement) adalah 40 menit sampai dengan 1 jam. Dan untuk pesawat yang mendarat di kota persinggahan atau transit (transit arrangement) yang waktunya biasa lebih singkat dari turnaround arrangement ini terjadi pada setiap bandara hanya biasanya terlihat perbedaannya dalam waktu penanganannya saja.
Aktivitasnya yaitu terdiri dari ramp handling yang di dukung serta oleh ground support equipment dan adanya aktivitas untuk aircraft servicing. Dalam ramp handling yang terdiri dari beberapa hal ini memerlukan peralatan-peralatan pembantu pergerakan pesawat penumpang, cargo selama di darat (bandara) dan peralatan inilah yang biasanya disebut GSE (Ground Support Equipmement) dan GSE sendiri terbagi dari dua bagian yaitu dari kemampuan geraknya secara mekanikal dan elektrikal, yaitu motorized GSE dan non-motorized GSE.
Untuk motorized GSE seperti yang kita ketahui yang terdiri banyak equipment yaitu Apron Bus, Air Conditing Unit, Garbarata, Aircraft Towing Tractor,Baggage Towing Tractor/ Ting car, dll. Alat-alat ini memiliki kerja membantu kegiatan pesawat, penumpang maupun,cargo. Dan SDM yang terlibat di dalam kegiatan ini pun telah di sediakan alat pengaman oleh perusahaan yang menangani bandara khususnya daerah apron itu sendiri. Karena daerah apron ini memiliki resiko yang sangat tinggi. Dan untuk non-motorized sendiri juga terdiri dari beberapa equipment yaitu Aircraft Wheel Chock, Aircraft Tow Bar, Aircraft Jack, Cart, dll.

Menentukan Tempat Parkir Pesawat


Nama               : Nuris Salim

Nim                 : 224108048

Kelas               : C

Tugas ke          : 6

Masih berhubungan dengan tugas saya yang sebelumnya tentang Apron Management Service, pada tugas kali ini  saya akan membahas tentang Apron Movement Control atau bisa disebut juga pelayanan parkir pesawat. Apron Movement Control adalah unit yang bertugas menentukan tempat parker pesawat setelah menerima estimate dari unit ADC (Tower). Sebelum menentukan Parking Stand atau tempat parkir pesawat, unit AMC harus berkoordinasi dengan pihak airline atau operator agar proses bongkar muat atau loading dan unloading berjalan lancar. Setelah menentukan Parking Stand pesawat, unit AMC langsung memberikan informasi tersebut kepada unit ADC (Tower).

Pesawat di parkir di area Apron, apron memang tidak termasuk Manoeuving area tetapi masuk kedalam Movement Area. Dalam Anex 14, Aerodrome Volume I adalah “ Movement area is part of an Aerodrome to be used for the take off, landing, taxiing of aircraft, consisting of the manouevring area and the apron(s).” jadi yang dimaksud movement area adalah bagian dari Aerodrome yang digunakan untuk take off, landing, taxiing pesawat termasuk manouevring area dan apron(s).

Standard Apron pun telah ditetapkan oleh ICAO untuk seluruh bandara di dunia. ICAO merekomendasikan beberapa hal sebagai berikut :

  1. Apron hendaknya dibuat nyaman untuk bongkar muat penumpang, kargo atau pos sebaik memberikan pelayanan kepada pesawat tanpa mengganggu traffic lainnya di aerodrome tersebut.
  2.  Seluruh area apron hendaknya mampu digunakan untuk expeditious handling traffic di aerodrome tersebut pada saat traffic padat.
  3. Setiap bagian dari apron hendaknya dapat digunakan untuk pesawat yang akan segera ditangani walau beberapa bagian apron memang dikhususkan untuk dipakai jika traffic padat saja.
  4. Slope di apron termasuk aircraft stand taxilane dibuat agar air tidak tergenang.
  5. Slope terbesar pada aircraft stand adalah 1%
  6. Setiap aircraft stand harus memiliki jarak yang aman terhadap aircraft stand yang lain, bangunan- bangunan didekatnya, dan benda- benda lain di apron. Berikut ini adalah jarak aman antar aircraft stand :
    1.  Code letter A : 3 m
    2. Code letter B : 3 m
    3. Code letter C : 4,5 m
    4. Code letter D : 7,5 m
    5. Code letter E : 7,5 m
    6. Code letter F : 7,5 m

Untuk pesawat dengan Code letter D,E,F jika lingkungan sekitar memungkinkan jaraknya bisa dikurangi dengan model nose in parking. Dengan memperhatikan :

a)      Terminal, termasuk garbarata, dan nose pesawat.

b)       Beberapa stand menggunakan azimut guidance dan yang sebagian lagi menggunakan visual docking guidance system.

Setiap Parking Stand pesawat hendaknya dapat dilihat secara jelas untuk memastikan bahwa pesawat tersebut berada pada jarak yang aman dengan pesawat lain maupun bangunan di sekitarnya. Menurut ICAO dalam Document 9157-AN/901 Part 2 Chapter 3.4.5 ada dua metode pesawat untuk meninggalkan dan memasuki aircraft stand yaitu :

  • Self Manouevring, digunakan untuk konfigurasi parkir; Angle nose-in, Angle nose-out & Parallel. Pada metode ini pesawat tidak memerlukan bantuan towing car.
  • Tractor Assisted, digunakan untuk konfigurasi parkir Nose-in. Pada metote ini pesawat memerlukan bantuan towing car.

Sedangkan konfigurasi parkir pesawat ada 4, yaitu :

  1. Konfigurasi parkir pesawat Angle Nose-in, yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat menghadap gedung terminal membentuk sudut 45° terhadap gedung terminal.
  2. Konfigurasi parkir pesawat Angle Nose-Out : yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat membelakangi terminal membentuk sudut 45° terhadap gedung terminal.
  3. Konfigurasi Parkir Pesawat Palalel, yaitu sistem parkir pesawat udara sejajar dengan bangunan terminal.
  4. Konfigurasi Parkir Pesawat Nose-In, yaitu sistem parkir pesawat udara dengan hidung pesawat tegak lurus sedekat mungkin dengan gedung terminal.

Oleh karena itu untuk memastikan tempat parkir pesawat dan pelayanan yang sesuai harus ditentukan aturan yang jelas. Parkir dan pelayanan yang sesuai ini ditujukan kepada semua jenis pesawat. Baik pesawat umum, pesawat tidak berjadwal, maupun pesawat pemerintah. Apron Management Service ditujukan untuk memperlancar pergerakan pesawat dan pengoperasian pesawat di apron dan mengurangi waktu pemberhentian pesawat di darat. Adapun kegiatan Apron Management Service dapat dilaksanakan dengan :

  1. Mengatur alokasi parkir pesawat sebaik mungkin dengan jarak antar pesawat, antar pesawat dengan bangunan terminal yang sedekat mungkin untuk proses bongkar muat, Ini ditujukan untuk pemanfaatan apron yang optimal.
  2.  Mengatur jarak yang cukup antar pesawat selain untuk kegiatan bongkar muat, agak terpisah dari bangunan terminal untuk menghindari rintangan di apron.
  3. Menyediakan ruang parkir yang cukup untuk pelaksanaan pelayanan terbaik bagi seluruh pesawat.
  4. Membantu pesawat dalam kegiatan embarkasi dan disembarkasi.
  5. Menyediakan fasilitas untuk pengisian bahan bakar.
  6.  Menyediakan transportasi dari tempat parkir pesawat ke bangunan terminal jika jaraknya relatif jauh.
  7. Menyediakan ruang untuk inspeksi pesawat, penumpang, kru pesawat dan barang- barang bawaan.

Apron dan Apron


Nama    : Juwita Rosyida
NIM       : 224108.108
S1 MTU E
Tugas ke 7

Sebelumnya, saya yang background-nya sekolah di SMK Pariwisata, tidak
asing apabila mendengar teman sekolah saya yang mengambil jurusan
perhotelan menyebut-nyebut yang namanya apron. (saya sendiri mengambil
jurusan travel). Ya apron, berwarna putih, dengan kantong-kantong
kecil di bagian lengan kiri, kancing-kancing bungkus di sisi depan
sebelah kiri, alias bentuk celemek yang sering dipakai oleh koki-koki
di restoran, untuk melindungi baju mereka dari cipratan racikan bumbu
atau bahan makanan lain. Biasanya penampilan para siswa bahkan koki
professional itu sendiri dilengkapi dengan topi yg berwarna senada.
Walau saya dulu mengambil jurusan travel, saya tidak terlalu akrab
dengan sebutan atau istilah-istilah yang jarang saya dengar. Saya
sering mempelajari rangkaian kegiatan reservation, ticketing, guiding
dan tour planning. Tapi tidak focus terhadap dunia penerbangan.
Namun, begitu saya menginjakkan kaki di di STMT, saya jadi tau seluk
beluk dan terbiasa mendengar sebutan atau istilah-istilah dalam dunia
penerbangan. Termasuk apron. Apa kali ini dengan definisi apron yang
sama?? Tentu berbeda. Apron yang saya kenal di dunia penerbangan ialah
pelataran pesawat. Dimana, petugas-petugas ground handling dapat
mengawasi atau turun langsung dalam pengerjaannya. Seperti pengisian
fuel, loading baggage, pengisian catering, pengecekan mesin pesawat,
dan kegiatan naik dan turun penumpang juga dilakukan disini. Jika
pesawat tidak parkir terlalu jauh, biasanya para penumpang naik dan
turun pesawat melalui garbarata atau belalai gajah. (disebut sebagai
belalai gajah karna bentuknya yang berbuku-buku dan dapat di arahkan
langsung ke pintu pesawat walau dengan sedikit belokan. Bisa diulurkan
dan bisa ditarik kembali apabila sudah tidak digunakan). Tapi, jika
pesawat parkir terlalu jauh hingga garbarata tidak mampu menjangkau,
maka disediakan shuttle bus khusus bandara (bus bandara yang khusus
mengangkut penumpang dari pintu boarding menuju ke tempat pesawat
diparkir). Lalu untuk masuk ke dalam pesawat menggunakan tangga (yang
bisa dipindah-pindah) yang disediakan pihak bandara atau airlines
(jika pihak airlines memiliki). Tapi kalau pesawat parkir tidak
terlalu jauh, lalu garbarata tidak tersedia (tidak ada atau memang
sedang digunakan semua) penumpang biasanya jalan kaki menuju pesawat
dan naik menggunakan tangga (yang bisa dipindah-pindah) yang
disediakan pihak bandara atau airlines (jika pihak airlines memiliki).
Hanya sekelumit itu saja yang baru bisa saya gambarkan. Tapi kegiatan
dan apa saja yang ada di apron itu masih banyak sekali. Semoga di
tulisan berikutnya saya dapat berbagi mengenai ilmu yang saya dapat.