Memaksimalkan Safety di Ramp Area Bandar Udara


Kelompok 5

Ketua              : Erick Firdianto                      (243111013)

Anggota          : Aditya Marga Setiawan        (243111012)

Erna Setiawati                       (243111022)

Novia Nur Fitriani                 (243111011)

Kelas               : DIII Ground Handling 2011

Dosen              : Eko Probo

Tema               : Ground Handling

Ground handling adalah suatu kegiatan airlines yang berkaitan dengan penanganan atau pelayanan terhadap para passenger berikut bagasinya, cargo, pos, peralatan pembantu pergerakan pesawat didarat dan pesawat terbang itu sendiri selama berada di airport, baik untuk departure maupun arrival. Baca lebih lanjut

ANY ACTIVITY, ROLE AND PROBLEM IN ACCEPTANCE IMPORT (ENGLISH VERSION)


English Version

GROUP 5

LEADER        :  Erick Firdianto Soekarli (2431.11.013)

Member        :  Aditya Marga Setiawan (2431.11.012)

Erna Setiawati (2431.11.022)

Novia Nur Fitriani (2431.11.011)

Class              : D3 GH 2011

Lecturer           : Eko Probo D.Warpani

Chapter 1

 

Introduction

We, from group 5, choose theme about any activity, role, and problem in acceptance import, because acceptance import is one of essential things for importing cargoes activity. We are doing this research base from our field lecture experience held in PT Gapura Angkasa. Baca lebih lanjut

HOW IMPORTANT TO BUILD THE LUXURIOUS COMMERCIAL AREA FOR THE AIRPORT?


Group            :                                         8

Chief              :

RIZKY INAYAH                                                       224110220

Member         :

NURSERY ALFARIDI S. NASUTION          224110046

SEKAR WIDYASTUTI PRATIWI                 224110045

NOVIA CAHYA SYAFITRI                               224110225

Class             :                                   S1 ZU10

 

BACKGROUND

People’s mobility nowadays is developing rapidly so they need everything fast. This is the reason why do the people use the aircraft as their alternative transportation especially for the air transportation. Therefore, the airport provides so many facilities for the passengers’ amenities.

However, there are some situations which will cause them trapped into the airport. This matter exactly makes them feel uncomfortable being in this place. One of the reasons of those circumstances is delay or transit time that takes a long time for the passengers. So, the airport that takes the responsibility of every passengers provides the support facilities in order to comfort them while they are waiting for the time in the airport. It also gives the value added for the airport and of course an extra income.

These support facilities include the commercial area of the airport. Commercial area is one of the attractions in this place. This area is the most favourite place in the airport for the passengers because it has so many interesting spots such as restaurant, shopping mall, even there are game station, cinema, or casino in cetain airports as their commercial area.

Now, the airports are developing their commercial area in order to increase the amount of the visitors. Not only as a support facilities at the airport, this area can also levels up the airport’s prestige and also increasing the airport’s income.

The commercial area development itself needs a well plan along with a big enough cost. So its space, funds and layouts has to be adjusted well to make this place useful for the passengers’ needs.

That are the reasons why do we take this problems to our research, with the importance of the commercial area development at the airport as the main point and to know what are the effects for the airport to develop its commercial area luxuriously as our research purpose.

THEORY BASE

According to Valarie A. Zeithamldan Mary Jo Bitner (2003:3), the definition of service is “Include all economic activities whose output is not a physical product or construction, is generally consumed at the time it is produced, and provides added value in from (such as convenience, amusement, timeliness, comfort, or health) that are essentially intangible concerns of its frist purchaser”.

Airport is a place where the air transportation services are given. It also being a part of national and international air transportation service systems to be in favor of the passengers’ needs. So, it provides many facilities which has been included in Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor : Skep/ 47/ III/ 2007 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Usaha Kegiatan Penunjang Bandar Udara Pasal 2 Ayat 1 dan 2 (b). It describes the supporting activities in the airport are:

-        Hotel reservation services in the airport

-        Shopping space lease services in the airport

-        Restaurant, bank, money changer space lease in the airport

There are also PP Nomor 70 Tahun 2001 which explains that the airport activity suppoting services are being done by a certain party.

In this global era, there are so many commercial areas in a certain national or international airport are built excessively. Besides to add more value, the commercial area development is also needed for passengers necessity fulfillness and for business sake.

This business concept of elaborating the services has a unique attraction of the product and service. It can be a standard for the other airport administrators and the entrepreneurs in making the commercial area as unique and luxurious as possible to appeal consumers. Moreover, this area is the most interesting place to visit in the airport. But is that a big deal to build such a prestige commercial area whereas we know that it will costs a big mount of money.

RESEARCH METHODOLOGY

Our research has a scope of research that focuses on the assessment of how important commercial area built luxuriously for the airport.

In this case, we choosed some of the research methodology. One of them is a method of data collection. The method of using primary data is by conducting a survey to respondents who often use commercial area at the airport. Primary data in this case is the data that is retrieved from the answers of the respondents are examined, namely in the form of opinions or data about the phenomenon of an object.

In addition, we also use the sample withdrawal method, which consists of a questionnaire and documentation. The questionnaire was distributed online via docs.google.com or indirect, as well as offline or in person. Whereas the documentation is a technique of collecting data in a way to see, read, observe and manipulate data to support this research.

Other method that we use is descriptive research method. This method aims to explain the influence of the commercial area development in an airport which can be used by the airport to gain an advantage. It is exercised by  formulating and interpreting the data so that can provide a clear description about the research that we do.

 

THE ANALYSIS RESULTS

In this study, based on the overall data obtained from 98 respondents, said that the commercial area at the airport is needed to be developed and its facilities also have to be added because some passengers have experienced a delay so they need a commercial area as one of the place that can be used for them to wait until they can go on board.

There also some respondents who claimed that the commercial area at the airport is uncomfortable and unsatisfying. That is one of the reasons why do this area is needed to be developed. So that, the commercial area could become the icon of an airport and also for the country where that airport is.

Some of these causes can give some impacts to an airport when they are developing their commercial area. One of them is to improve the passenger movement. The more atractive that the commercial area is, more passengers will come to that airport. For example Changi Airport, Singapore. People come to the airport just for shopping in its commercial area, so that beside they can increase the passenger movement, they can also earn much income either it is an aeronautical or non-aeronautical income.

And by developing commercial area at the airport, they can also improve the airport’s image. The facilities management at an airport should managed well, so it can provides and enhances a good airport image.

As we can seen from the economic sector, the development of this area can also be influential. This is because there will be many businesses that are established in that airport and it will increases the number of entrepreneurs. A large number of entrepreneurs can make the Government increasing the income taxes, so that it will indirectly makes a good impact for the Government as well.

Commercial area at the airport has to be developed and added some interesting facilities. However, the development of a luxury commercial area is not required, it will just burden more costs for the airport.

THE RESEARCH RESULT

This Chapter 4 explains about the research results that have been taken by the survey titled “How important to build the luxurious commercial area for the airport?”. The results of the research are done by using the method of data collection that is conducting a survey to respondents who often use commercial area at the airport. We also use the method of withdrawal of sample from the questionnaires and documentation.

From the data obtained, we formulate and interpret data using tables and graphs to show the results of this research. Based on the results of the survey that we did, the resulting data is as follows:

The Profile of Respondents

Age

Based on the results of the primary data processing, can be known that the age of the respondents is in the table as follows:

Table 4.1

The Criteria of Age

Frequency

Percentage

Teenager (13-17 year old)

8

8%

Adult (> 17 year old)

90

92%

TOTAL

98

97%

Diagram 4.1 Diagram of Age

Nationality

Based on the data primary processing, it can be reported that those respondents nationality is as it seems at table below:

Table 4.2

Nationality

Frequency

Percentage

Indonesian

96

98%

Others Nationality

2

2%

TOTAL

96

100%

Diagram 4.2 Nationality

Gender

Based on the data primary processing, the respondents’ gender is in the table as follows:

Table 4.3

Gender

Frequency

Percentage

Male

34

35%

Female

64

65%

TOTAL

98

100%

Diagram 4.3 Diagram of Respondents’ Gender

Frequency

Based on the results of the primary data processing, the frequency visits of the respondents to the airport is as shown in the following table:

Table 4.4

Frequency

Quantity

Percentage

Once

7

7%

Seldom

68

69%

Frequently

23

23%

TOTAL

98

100%

Diagram 4.4 Diagram Based on the Frequency

SURVEY DATA RESULTS

The results of the questionnaire answers which are submitted to the respondents show that the percentage of 17 questionnaires, both the questions and the statements, are the description of the data results of each question or statement.

First questionnaire was about the experience of the respondents who had visited the airport. It has 98%. The respondents said “Ever” which means most of the respondents have visited to the airport.

Questionnaire 2 is about the experience of respondents who had experienced a flight delay. 53% of respondents said “Never” which means the most of the respondents had never experienced flight delays.

Questionnaire 3 is about the experience of respondents when they spend time while waiting for delayed planes. 70% of respondents choosed “Playing with the gadget” which means the majority of respondents prefer playing gadgets to come to seeing the commercial area, because it is easy and do not spend a lot of money.

Questionnaire 4 is about the opinions of respondents to assess commercial facilities in the area nowadays. 56% of respondents said “Ordinary” meaning that the majority of respondents have little attention to the commercial facilities area at this time because their main goal is to go to the airport only to board the aircraft.

Questionnaire 5 is a statement about the respondents to assess that commercial area could be an icon (image) for the airport itself. 76% of respondents said “Agree” which means the majority of respondents assess that the commercial area could be an icon (image) airport.

Questionnaire 6 is about the comfort of the respondents when they are in the commercial area. 64% of respondents said “Ordinary” meaning that the majority of respondents do not really care when they are in the commercial area.

Questionnaire 7 is about the opinion of the respondents to assess the needs of the facilities and entertainment venues augment in the commercial area. 72% of respondents said “Need”, meaning that the majority of respondents felt that facilities and entertainment venues in the commercial area should be developed.

Questionnaire 8 is the opinion of the respondents to assess what facilities are needed to be added in the commercial area nowadays. 30% of respondents said “No” meaning that the majority of respondents want that the facility in a commercial area can be added in order to add some facilities which are not exist in the area.

Questionnaire 9 is a statement to the respondents to assess the entertainment venues in the commercial area at the airport. 60% of respondents said “Agree”. This means the majority of respondents felt the entertainment in the commercial area is a plus for the airport because it can increase the income for the airport.

Questionnaire 10 is about the opinion of the respondents in developing commercial area that will increase the movement of passengers at the airport. 69% of respondents said “Yes” meaning that the majority of respondents considered that the development of a commercial area can increase the level of consumers’ satisfaction to make them continue to use the airport and to increase the movement of passengers at the airport.

Questionnaire 11 is about the opinions of respondents’ satisfaction that use the existing facilities in the commercial area. 85% of respondents expressed “Ordinary”. It means the majority of respondents are not satisfied with the current situation of the facilities in commercial area.

 

EXECUTIVE SUMMARY

Based on the results of our research about “How important to build the luxurious commercial area for the airport?”, we can conclude that commercial area at the airport should be developed and its facilities also have to be added. However, the development of a luxurious commercial area is not really needed because the development needs the plans and the capital intensive.

One of the methods that we use in this research is the withdrawal method. It takes the sample of the questionnaire which will states the results of the survey data that we did. It states that  the most of the respondents want this area has an adequate facilities and makes it convenient for its users. They do not really want a luxurious commercial area.

This is because for some passengers who have ever experienced delays, this area is urgently needed as one of the places that they can used to wait at the airport. It also can earns more income besides the flight activity income. In addition, many respondents said that commercial area facilities in the airport are unattractive and less convenience. The satisfaction in that area is also one of the causes of an airport needs to develop its commercial area. Therefore, the area at the airport should be developed in such a way, but the development does not need to be too luxurious, because it will add greater costs for the airport.

RECOMMENDATION

Most of the consumers want the commercial area facilities in the airport continue to be developed, but the consumers do not assume the development is too luxuriously built. Based on these conclusions, there are some suggestions that can be useful for every commercial area at the airport as well as below:

  1. As we can see from the results of research, it is recommended that the management at every airports increasing the innovation in terms of doing improvements and provide facilities that focused on consumer convenience.
  2. It is also recommended that the management of the airport and the entrepreneurs who have a business in the commercial area should improve their business and technology management so that it can grows the high competitiveness and high level of the consumers convenience towards the commercial area facilities. There is no relationship between luxurious facilities with consumer convenience issues if both of parties carry out their duties well and still consider the optimization of the utility facilities in the commercial itself. In this way the commercial area facilities will be able to develop according to the needs of the community.
  3. It is also recommended that the management of airport manager especially for commercial area to make some cost savings in the use of financial resources during the development of commercial area. If the construction and development of commercial areas are luxury but forgetting the main purpose of the airport, it will be only waste the cost to the entrepreneur so it will burdens them because of the high cost of maintenance and repair of the facilities.
  4. It is also recommended that the management of the airport managers and the entrepreneurs should stop competition on the airport facilities and more focus on the maintenance and repair which aims to make the customers pleasant.

Soekarno-Hatta Need KRL (Finish)


name:

Leader: Hutomo Edo P. M (224110026)

Members: Satya Pandu  Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (22411020 8)

Class : S1 MTU A

Finish

conclusion

Citizen’s capital Jakarta is basically already at a critical stage of the development of this city. This is evidenced by their skepticism towards the realization of the government to build what they want. Actually they are very optimistic about what the government planned to build the city into better. Baca lebih lanjut

Soekarno-Hatta Need KRL (Part 4)


name:

Leader: Hutomo Edo P. M (224110026)

Members: Satya Pandu  Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (22411020 8)

Class : S1 MTU A

 

Part  IV

Analysis

Continuing from the previous part of the “Soekarno-Hatta took KRL”, so far we have reached the stage where we analyze the results of the survey data that we have made a few weeks ago with the total collected last until the paper was written amounted to 38 respondents Baca lebih lanjut

Soekarno-Hatta Need KRL (Part 3)


name:

Leader: Hutomo Edo P. M (224110026)

Members: Satya Pandu  Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (22411020 8)

Class : S1 MTU A

 

PART III

Extensive simple, we did begin to make the background of the topics we raise is “Soekarno Hatta took KRL”. We raised the topic seriously because we see less government role as executor of the project due to airport construction projects KRL Baca lebih lanjut

Soekarno-Hatta Need KRL (Part 2)


name:

Leader: Hutomo Edo P. M (224110026)

Members: Satya Pandu  Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (22411020 8)

Class : S1 MTU A

 

PART II

Electric Rail trains are modes of public transportation are the most effective, because basically the capacity provided to accommodate hundreds of passengers in a single transport to a destination. It also Railroads Rail Electric has lajurnya own so he canwalk freely without Baca lebih lanjut

Soekarno-Hatta Need KRL (Part 1)


name:

Leader: Hutomo Edo P. M (224110026)

Members: Satya Pandu  Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (22411020 8)

Class : S1 MTU A

PART I
Today, air transport is growing rapidly, it is proved to the type of aircraft are increasingly diverse and increasingly crowded flight schedules. Coupled with the existing regulations to make the flight more secure and comfortable. As a result, the number Baca lebih lanjut

Soekarno-Hatta Need KRL (Part 1)


name: Leader: Hutomo Edo PM (224110026)

Members: Pandu Satya Wahidiat (224110202)

Muhammad Ropih (224110008)

Riezaldy Gees I. (224110208)

Class : S1 MTU A

PART I
Today, air transport is growing rapidly, it is proved to the type of aircraft are increasingly diverse and increasingly crowded flight schedules. Coupled with the existing regulations to make the flight more secure and comfortable. As a result, the number of passenger transportation continues to increase.

As an international airport, Soekarno Hatta has handled 52 million passengers this year, Baca lebih lanjut

INFLUENCE OF E-TICKET WITH THE EXISTENCE OF TICKET BROKERS AT THE AIRPORT


Group 6

Leader                         :           Fitriyanti                                    224110100

Members                    :           Rantih Lenggo Geni               224110018

Indah Nurbaiti                         224110196

Mentari de tanzil                    224110102

Class                            :           ZU 2010

Task                             :           Translate

 

INFLUENCE OF E-TICKET WITH THE EXISTENCE OF TICKET BROKERS AT THE AIRPORT

       1.      Introduction

A word “Ticket Broker” would have been familiar to us. The ticket brokers are not only at the airports, but at the bus terminal, train station, or another public location. Interpretation of ticket broker itself is a mediator who gives his service to take care of something based on the wages. Usually an airplane ticket brokers are well-groomed not like another ticket brokers, so that is difficult to distinguish the ticket brokers with another airport service users.

In here we will discuss about the presence of the ticket brokers at Soekarno-Hatta Airport especially for Domestic Flights in Terminal 1. Why the presence of ticket brokers are so difficult to cleaned-up? Actually, with the presence of the ticket brokers benefits the customers who want an easy way to buy tickets. The customers only have to call the broker and tell him the departure schedules. After that customers have to pay an agreed sum of money.

If we see the system in Soekarno-Hatta Airport, actually sweeping events often held to eradicate the existence of brokers. But still, those events are temporary. A few days later the ticket brokers appear again in the airport.

But now, with the presence of E-Ticket, that is booking tickets directly through the internet. Customers can directly book tickets without intermediaries (Ticket Brokers). But, not many people understand of this online ticket booking, moreover there are people who do not realize of its existence at all. Or because of the booking ticket procedure confuses the customers.

Therefore, we took the theme “Influence of E-Ticket with the Existence of Ticket Brokers at the Airport”. And we will conduct a survey to some existing ticket brokers, in order to determine whether the implementation of E-Ticket will impact on their employment. Baca lebih lanjut

Berbagai Kegiatan, Peran dan Permasalahan di Acceptance Impor (part V)


Kelompok 5

Ketua             : Erick Firdianto                    (243111013)

Anggota         : Aditya Marga Setiawan     (243111012)

Erna Setiawati                    (243111022)

Novia Nur Fitriani              (243111011)

Kelas              : DIII Ground Handling 2011

Dosen                        : Eko Probo

BAB V

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan sebelumnya, pada bab terakhir ini kami mengambil kesimpulan bahwa penanganan kargo impor PT.Gapura Angkasa di bagian acceptance dilakukan oleh setiap pekerja, baik pegawai tetap atau outsourching sudah memenuhi standar yang sebagaimana telah diatur dalam IATA dan dilandasi dengan undang-undang. Baca lebih lanjut

Berbagai Kegiatan, Peran dan Permasalahan di Acceptance Impor (part IV)


Kelompok 5

Ketua             : Erick Firdianto                    (243111013)

Anggota         : Aditya Marga Setiawan     (243111012)

Erna Setiawati                    (243111022)

Novia Nur Fitriani              (243111011)

Kelas              : DIII Ground Handling 2011

Dosen                        : Eko Probo

BAB IV

Permasalahan dan Pembahasan

            Di minggu ini kami akan membahas permasalahan-permasalahan di acceptance impor yang telah kami singgung pada bab 1 beberapa minggu sebelumnya, yaitu seperti saat menerima barang-barang yang sudah rusak, barang hilang, dokumen yang tidak lengkap, Warehouse Management System yang tiba-tiba down, dan consignee yang tak kunjung datang mengambil barang.

Yang pertama kami bahas adalah ketika acceptance impor mendapati kecacatan pada saat menerima barang, hal yang dilakukan adalah mengambil gambar/memfoto barang tersebut sebagai bukti bahwa kesalahan bukan pada pihak perusahaan namun pada pihak pengimpor mungkin karena pengemasan yang tidak semestinya, pengangkutan yang tidak sesuai peraturan di pihak ground handling pengirim, lalu mengisi CIR (cargo irregularity report) yang berisi tentang darimana barang berasal dan destinasinya, ULD number, flight number, information about packaging, type of damaged to packaging, damaged discovered, dll. Baca lebih lanjut

PENGARUH E-TICKET TERHADAP EKSISTENSI CALO TIKET DI BANDARA


Kelompok 6

Ketua             :           Fitriyanti                                 224110100

Anggota         :           Rantih Lenggo Geni            224110018

Indah Nurbaiti                      224110196

Mentari de tanzil                  224110102

Kelas              :           ZU 2010

Tugas             :           4

 

ANALISIS DATA

 

Selama lebih dari satu minggu kami melakukan analisis dengan cara melakukan survey secara online dan wawancara langsung berkaitan dengan tema pembahasan kelompok kami yaitu pengaruh e-ticket terhadap eksistensi calo di bandara. Kami melakukan wawancara langsung terhadap lima orang calo yang kami temui di Bandara Soekarno Hatta tepatnya di terminal 1C.

Kami pun mendapati bahwa rata–rata calo tiket di terminal 1C Bandara Soekarno Hatta adalah pria yang usianya berkisar diatas 30 tahun. Mereka beralasan menjadi seorang calo karena kesulitan dalam mencari pekerjaan, dan mereka beranggapan bila mereka hanya bekerja sebagai seorang karyawan disebuah perusahaan, penghasilan mereka relatif kecil bila dibandingkan penghasilan menjadi seorang calo. Biasanya mereka rata-rata melayani penumpang 6 sampai 7 perharinya, dan akan lebih pada saat  peak season. Penghasilan yang mereka dapat bisa sampai dua ratus ribu rupiah dalam satu hari. Dengan penghasilan sebanyak itu membuat mereka tidak beralih pekerjaan, karena sudah dianggap cukup. Rata-rata pendidikan mereka adalah SMA, memang status pendidikan tidak menjadi tolak ukur di profesinya. Penghasilan yang di dapat oleh calo tidak sedikit, maka kebanyakan dari mereka bertahan dengan profesi yang mereka kerjakan dan bisa menekuni profesi calo tersebut sekitar 20 – 25 tahun. Meskipun mereka tahu profesi yang mereka tekuni itu ilegal, namun mereka beranggapan semua tidak salah selama mereka tidak mengganggu keamanan dan kenyamanan pihak terkait. Baca lebih lanjut

PENGARUH E -TICKET TERHADAP EKSISTENSI CALO TIKET DI BANDARA


Kelompok 6

Tugas 2

Ketua kelompok      :  Fitriyanti                                    224110100

Anggota kelompok  : Rantih Lenggo Geni               224110018

Mentari de Tanzil                   224110102

Indah Nurbaiti                        224110196

Kelas                              : ZU 2010

 

Landasan Teori

Menurut Undang-Undang Penerbangan No 1 Tahun 2009 Pasal 1 Ayat 27. Yang di maksud dengan tiket adalah dokumen berbentuk cetak, melalui proses elektronik , atau bentuk lainnya , yang merupakan salah satu alat bukti adanya perjanjian angkutan udara antara penumpang  dan pengangkut , hak penumpang untuk mengunakan pesawat udara atau diangkut dengan pesawat udara. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia tiket Baca lebih lanjut

Progres pilot memakai Narkoba


Kelompok : 6
nama : Chika Adyanti (243111017)
          Annisa Adetya sari (243111002)
            Bayu Wahyudin (243111009)
            Hetro Handotro (243111003)
kelas : DIII- Ground Handling
Dosen : Pak Eko Probo
judul: pilot memakai narkoba
karena freeonlinesurveys.com mengalami gangguan, sehingga kami tidak dapat melihat result dari survey kami dikarenakan kelebihan kapasitas surveyer. jadi kami memindahkan survey online kami ke alamat survey berikut : http://surveyonics.com/surveyflow/PILOT-MEMAKAI-NARKOBA/10508
kami ingin memberitahu perkembangan survei dari kelompok kami pada tanggal 2 april jam 21.35 WIB ada 121 orang yang mengisi link survei kami.

Kami menggunakan media sosial untuk menyebarkan kuisioner kelompok kami melalui facebook, twitter, BB massager, bloging, short massage. Sekian dan Terima kasih.

Landasan Teori mengenai Pilot Memakai Narkotika


Kelompok 6:
  1. Chika Adyanti
  2. Hetro Handitro
  3. Annisa Adetyasari
  4. Bayu Wahyudin
kelas : DIII- Ground Handling
Dosen : Pak Eko Probo
 
Landasan Teori mengenai Pilot Memakai Narkotika
 
I.                    Pendahuluan
  1. Tujuan Penelitian
untuk membuktikan opini dan pandangan masyarakat terhadap kasus ini dengan fakta yang sebenarnya terjadi.
  1. Metode Penelitian
Metode yang akan kami gunakan adalah metode perbandingan. Kami akan membandingkan Opini masyarakat dengan fakta yang sebenarnya terjadi, berdasarkan sumber fakta yang sesungguhnya terjadi di lapangan.
 
II.                  Rangkaian Sumber
Pilot adalah sebutan untuk orang yang mengemudikan pesawat terbang. Sebagai sebuah profesi yang menuntut keahlian atau skill dalam mengemudikan sebuah pesawat, seorang pilot harus menempuh ujian resmi yang diadakan oleh sekolah penerbangan. Keahlian seorang pilot dalam menerbangkan pesawat komersial merupakan dasar utama yang menentukan kualitas seorang pilot. Faktor-faktor pendukung keahlian seorang pilot selain surat sertifikasi adalah jumlah jam terbang yang telah dimiliki. Keselamatan pesawat dalam suatu penerbangan adalah tanggung jawab seorang pilot.
Menurut Undang – Undang RI Nomor 1 tentang Penerbangan BAB VIII “Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara” bagian keempat mengenai keselamatan dan keamanan dalam pesawat udara selama penerbangan dalam pasal 55 yang menyatakan bahwa selama terbang, kapten penerbang pesawat uadara yang bersangkutan mempunyai wewenang mengambil tindakan untuk menjamin keselamatan, ketertiban, dan keamanan penerbangan.
Menurut Undang-Undang No. 22 tahun 1997 Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan. Jenis Narkotika meliputi tanaman papaver, opium mentah, opium masak (candu, jicing, jicingko), opium obat, morfina, kokaina, ekgonina, tanaman ganja, dan damar ganja.
            Narkotika pasti berdampak negatif bagi yang mengkonsumsinya. Lalu mengapa ada pilot yang memakai narkotika dengan alasan bahwa narkotika dapat membantu fisik agar selalu kuat. Pilot termasuk yang berperan terpenting dalam suatu penerbangan yaitu bertanggung jawab atas keselamatan pesawat. Dampak negatif dari mengkonsumsi narkotika dapat membahayakan penerbangan tersebut.
Bahkan pilot tersebut menggunakan narkotika beberapa jam sebelum keberangkatan seperti yang ada pada sumber berita pada link http://kabarserasan.com/component/content/article/51-berita-utama/225-pilot-pakai-narkoba-sangat-membahayakan.html , yang menyebutkan bahwa Pada sabtu (4/2/12) seorang pilot dari maskapai Lion Air bernama Syaiful Salam, 44 tahun itu, ditangkap petugas Badan Narkoba Nasional (BNN) di Hotel Garden Palace Surabaya pukul 03.30 WIB, tiga jam sebelum ia menerbangkan pesawat. saat sedang bersama tiga orang koleganya sesama pilot. Tetapi hanya darinya ditemukan sabu sebanyak 0,4 gram dan bong (alat penghisap sabu-sabu). Padahal jadwalnya, pada pukul 06.00 WIB, dia harus menerbangkan pesawat Lion Air dengan tujuan Surabaya-Makassar-Balikpapan-Surabaya. Bisa dibayangkan betapa berbahayanya keselamatan seluruh penumpang dan awak pesawat jika dibawa pilot Syaiful yang sedang on karena pengaruh narkoba.
Selain Syaiful Salam ,pilot Lion Air lain yang memakai narkoba adalah Hanum Adhyaksa, yang ditangkap di Makassar pada 10 Januari 2012. Dari mulut Hanum Adhyaksa ini diketahui bahwa ada beberapa rekannya sesama pilot juga pengguna narkoba. Salah satunya adalah Syaiful Salam ini. Hanum ditangkap BNN di sebuah kamar karaoke Grand Clarion, Makassar, bersama dengan seorang kontraktor dan tiga teman perempuannya. Sebelumnya,pada 6 April 2011, awak kabin Lion Air bernama Winnie Raditya juga ditangkap karena kedapatan menyimpan sabu-sabu di pakaian dalamnya. Winnie ditangkap Polres Jakarta Pusat di tempat kosnya di Karet, Tanah Abang.Tidak lama kemudian, di pertengahan 2011, kembali pilot Lion Air lagi, Muhammad Nasri tertangkap tangan saat berpesta sabu dan ekstasi bersama temannya Husni Thamrin (ko-pilot), dan Imron di Apartemen The Colour, Moderland, Tangerang (Tribunnews.com, 04/02/2012).

Menurut sumber dari http://www.hariansumutpos.com/2012/02/25929/tes-narkoba-pilot-pakai-rambut.htm (Selasa, 07 Februari 2012) menyatakan bahwa Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan melakukan tes narkoba secara acak kepada pilot sebelum terbang. Bahkan disiapkan uji narkoba baru melalui rambut. Tes narkoba melalui urine sudah usang dan dianggap kurang maksimal karena metode seperti itu hanya bisa untuk mengecek pemakaian narkoba sebelum 12 jam sejak pemakaian. Apalagi, metode seperti itu rawan dimanipulasi oleh pelaku.

“Analisa Pendirian dan Asas Profitabilitas Maskapai Penerbangan di Indonesia.”


“Analisa Pendirian dan Asas Profitabilitas Maskapai Penerbangan di Indonesia.”

Nama : Andi Anggrina

Nim : 224108014

Kelas : E

Latar belakang

Begitu banyak perusahaan penerbangan di negara kita ini namun hanya beberapa lah yang terlihat eksistensinya. Persaingan antar perusahaan ini sangat terlihat karena masing-masing perusahaan menginginkan keadaan yang baik dan terus lebih baik untuk perusahaannya. Baca lebih lanjut

Tidak ada Judul (Bab 1)


Nama :           Hanum

Nim :             224110275

kls:                 S1 MTU E (09)

Tugas :          6

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1  LATAR BELAKANG

Perkembangan dunia penerbangan saat ini sangatlah pesat, banyak sekali maskapai-maskapai penerbangan yang kini bermunculan di Indonesia. Penggunaan sisi udara pun juga semakin padat oleh traffic yang semakin beraneka ragam. Baca lebih lanjut

Mengapa Puluhan Pesawat Garuda Indonesia, masih sering mengalami delay?


Nama             : Vina Yadikawati

Nim                 : 224109024

Kelas                         : Grounhandling E

 

Menurut Bapak Juanda Teguh Widodo :

karna adanya gangguan jaringan computer maskapai Garua Indonesia, gangguan tersebut mengakibatkan proses chek-in dan boarding, yang biasanya ilakukan secara otomatis, dikarenakan ada gangguan, terpaksa dilakukan secara manual. Baca lebih lanjut

FAKTOR-FAKTOR APA SAJA YANG MENYEBABKAN DELAYNYA PESAWAT GARUDA INDONESIA DI JEDDAH?


NAMA                        : DITA AYU WULANDARI

NIM                 : 224109235

KELAS           : SI MTU – E

Dita :   Menurut bapak, faktor-faktor apa saja yang menyebabkan sering terjadinya

delay di Jeddah?

Bpk. Suharto : Pada umumnya ada 2 faktor yang menyebabkan terjadinya delay pesawat, yang pertama adanya faktor internal, yaitu faktor yang dapat dikendalian oleh perusahaan. Yang termasuk dalam faktor internal yaitu : Baca lebih lanjut

Regulated Agent, Aduh Apa Sih Itu?


Oleh : Ratu Aulia Rahimah

NIM : 224109011

Kelas : ZU-09

 

Ini nih yang jadi pertanyaan hampir satu kelas. Tugas dari Bu (atau Kak, mungkin) Siska Amonalisa Silalahi, SE ini bikin kita rada kebingungan, soalnya nggak ngerti harus nanya ke siapa. Malah deadline-nya cuma seminggu huhu. Walaupun status kita adalah mahasiswa kelas ZU, tetep aja stuck saat harus menjawab pertanyaan yang rada-rada misterius gini. Baca lebih lanjut

Bagaimanakah jika penggunaan minyak goreng sebagai bahan bakar pesawat diterapkan di Indonesia?


Nama : Rusnah Indah Cahyati

Nim : 224109310

Kelas : ZU 09

Narasumber : Alex Da Silva, Heli Malongo

Menurut pendapat Alex Da Silva yang merupakan seorang teknisi pesawat di salah satu aircharter yang ada di Angola, Afrika mengatakan Direktorat Kelaikan Udara Indonesia tidak bisa begitu saja menerapkan pesawat di seluruh indonesia boleh menggunakan minyak goreng sebagai bahan bakar pesawat, yang boleh menentukan hal tersebut adalah pabrik pembuat pesawat. Baca lebih lanjut

APAKAH PENTING RAMAH TERHADAP TEMAN SEBANGKU DALAM PERJALANAN ?


APAKAH PENTING RAMAH TERHADAP TEMAN SEBANGKU DALAM PERJALANAN ?

NAMA : RYSSYAD NOOR AS-SYFFA

NIM : 224109068

KELAS : GROUND HANDLING 1 (E)

Ketika perjalanan di dalam pesawat pastinya kita harus ramah terhadap teman seperjalanan terutama yang sebangku dengan kita. Baik itu perjalanan di dalam negeri maupun ke luar negeri. Mungkin menurut beberapa orang hal ini tidak penting, kan kita naik pesawat bayar ini, jadi terserah kita lah mau ramah atau tidak.

Menurut saya hal ini sangat penting, kita harus ramah terhadap teman seperjalanan khususnya teman sebangku, baik itu perjalanan yang memakan waktu singkat maupun perjalanan yang memakan waktu lama. Saya akan mencoba memberikan saran-saran agar anda bisa ramah terhadap teman sebangku dalam perjalanan.

Ketika anda mulai duduk di tempat duduk tegur lah teman sebangku anda, mulai dari ucapkan selamat pagi, siang Baca lebih lanjut

Terjadi kembali


Nama   :           Rizky Hafiz

Nim     :           2241.08.029

Lagi, lagi dan lagi keamanan serta kenyamanan penumpang salah satu maskapai dalam negeri terganggu. Tersiar kabar bahwa yang terjadi pada maskapai tersebut adalah karena salah satu mesin pesawat terbakar, benar atau tidaknya kejadian tersebut belum pasti tentang kebenarannya dikarenakan terjadi pada selasa 7 mei 2011. Akan tetapi, hal tersebut menjadi satu inspirasi saya untuk menulis di blog ini.Haruskah setiap pengguna jasa transportasi udara dibayang bayangi dengan rasa takut, tidak aman bahkan tidak nyaman dalam menggunakan moda transportasi udara sekalipun pelayanan yang diberikan adalah full services. Kita semua sadar bahwa, semua itu tidak cukup menjamin untuk bisa memberikan rasa aman serta nyaman kepada masyarakat pengguna jasa transportasi udara dalam bepergian.

Tidak seharusnya terjadi pada sebuah maskapai dalam negeri milik pemerintah terjadi hal yang seperti itu, karena kita ketahui bahwa maskapi tersebut merupakan flag carrier Negara tercinta kita ini. Kejadian tersebut bermula sebelum pesawat tinggal landas, semenjak penumpang berada di dalam pesawat sudah merasa kepanasan tetapi penumpang mengira bahwa hal tersebut terjadi karena pendingin udara tersebut belum dihidupkan. Namun, pada saat persiapan berangkat dan pintu ditutup pilot pesawat tersebut member itahukan melalui speaker bahwa terjadi masalah teknis di mesin pesawat dan salah penumpang melihat ke arah sayap pesawat ada api yang membakar sebagian sayap pesawat tersebut. Alhasil penumpang panic dan berusaha menyelamatkan diri dari kemungkinan terburuk yang akan terjadi.

Apa penyebab kejadian tersebut? Siapa yang bertanggung jawab atas kejadian tersebut? Apa tindakan setelah kejadian tersebut agar tak terulang kembali? Semua itu tidak perlu di perdebatkan tetapi alangkah baiknya jika kita semua bertanggung jawab agar keamanan serta kenyaman tersebut bisa tercapai. Menurut saya jika peremajaan armada dilakukan dengan tidak asal, modernisasi system manajemen serta lebih patuh terhadap peraturan yang dikeluarkan oleh regulator,semua pihak yang terkait bisa saling memperbaiki kinerja masing-masing itu sudah cukup bisa mencapai tujuan agar terciptanya keamanan serta kenyamanan. Jadi, tak hanya pundi-pundi rupiah saja yang dikejar dengan harga murah dan keamanan serta kenyamanan menjadi murahan melainkan kepercayaan masyarakat lah yang harus dikejar terlebih dahulu agar secara lansung bisa menambah pundi-pundi rupiah dengan adanya kepercayaan masyarakat terhadap penerbangan nasional.

Bedanya Ban Pesawat dan Ban Mobil apa ya???



Nama           :   Hilda Noviana

Nim      :   2241 08 164

Ground Handling ke 11

S1 MTU B
Apa perbedaan antara ban mobil dan ban pesawat? Apa jenis material dalam mobil dan ban pesawat? yang satu dapat berdiri tempat lebih tinggi?Mana yang lebih tahan gesekan?Jika ban pesawat bisa berdiri lebih banyak gesekan dan suhu lebih tinggi, maka jenis bahan yang diperlukan untuk menjadi abadi suhu tinggi dan gesekan lebih dalam ban mobil.
Ban pesawat terbang dirancang secara khusus untuk mampu menahan beban yang berat, memberikan rasa nyaman pada penumpang, dan bertahan ketika pesawat bergerak di landasan dengan kecepatan yang cukup tinggi.

Sebenarnya, ukuran ban pesawat terbang hampir sama dengan ukuran ban mobil. Memang ukuran ini tampak kecil bila dibandingkan dengan ukuran pesawat. Mengapa dipilih ban kecil, sebab ban dengan ukuran yang terlalu besar menyulitkan ban tersebut menahan torsi berat pesawat.

Ban pesawat bukan ban yang padat. Di dalamnya ada gas/udara dengan tekanan yang cukup besar, sekitar enam kali lebih besar dari tekanan ban mobil penumpang. Tekanan sebesar ini dibutuhkan untuk menahan berat pesawat yang besar. Kelenturan atau deflection ban pesawat sekitar 2 – 3 kali lebih besar dari ban mobil.

Kelenturan yang tinggi ini membuat penumpang pesawat lebih nyaman ketika pesawat mendarat. Ban pesawat juga diharapkan mampu bertahan ketika pesawat bergerak dengan kecepatan sekitar 340 km/jam atau sekitar dua kali kecepatan maksimum mobil.

 

Ban pesawat terbang dirancang untuk pemakaian kasar sebagai akibat dan operasionalnya berulang-ulang mulai dari ketika pesawat tinggal landas sampai mendarat, membawa awak pesawat yang bebannya sangat berat dengan tingkat kecepatan paling tinggi. Perkembangan ban pesawat terbang memerlukan dukungan produsen ban yang bisa menerapkan teknologi tertinggi. Secara menyeluruh hal ini agar kualitas keamanannya terjamin dengan konsumsi bahan bakar yang lebih efisien sekelas pesawat penumpang Airbus A380 Jetliner, dimana kecepatan pesawat sejak tinggal landas sampai mendarat mencapai lebih dari 370 km/h, ditambah lagi berat pesawat ketika tinggal landas lebih dari 560 ton. dengan tingkat elastisitas kekuatan kawat terbaik.

Bridgestone Corporation, Tokyo adalah pabrikan ban terbesar di dunia dan produk-produk karet lainnya. Selain memproduksi ban, Bridgestone juga memproduksi beragam produk untuk industri karet, produk-produk kimia dan alat-alat olah raga. Ban dan produk-produk lainnya telah menjangkau hampir ke 150 negara.

Sama halnya dengan ban pesawat, ban mobil juga memiliki banyak fungsi

Apa saja fungsi dari ban mobil?

Ban adalah salah satu komponen kendaraan yang berfungsi:

1. Sebagai pengendali arah kendaraan

2. Sebagai penanggung berat beban kendaraan termasuk penumpangnya

3. Sebagai penerus tenaga dari mesin

4. Sebagai sistem peredam/suspensi dari sepeda motor
Ban merupakan bagian penting dari kendaraan bermotor ataupun mobil, apabila ban tidak benar pasti akan menggangu perjalanan dan nyawa. Seperti ban bocor dan  ban pecah. Terkadang permukaan ban tidak rata, yang membuat kendaraan kita tidak stabil. Banyak diantara kita yang hanya membeli ban hanya dilihat dari  besar kecilnya ban untuk modifikasi tanpa memikirkan jenis dan ukuran yang diperuntukan buat apa ban itu ? disini telah akan dibahas apa-apa saja fungsi. So, kita seharusnya lebih memperhatikan keselamatan dan keamanan kendaraan kita sebelum terjadi kecelakaan.

 

 

Mengapa Lintasan Pesawat, Meninggalkan Bentuk Awan Di Langit



Nama           :   Hilda Noviana

Nim      :   2241 08 164

Ground Handling ke 10

S1 MTU B

 

Sudah tidak asing lagi bukan, kalian pasti sering melihat awan putih memanjang di langit setelah pesawat melintas. Mengapa asap atau sisa pembakaran dari pesawat membentuk awan memanjang seperti itu dan tidak langsung membuyar seperti angin???

 

 

 

Kalau kalian pernah belajar Fisika sewaktu SMP, untuk mengingat saja, ini adalah proses kondensasi. Sebenarnya putih dari pesawat itu adalah gas buang yang membeku, karena di atas langit sana pada ketinggian lebih dari 30.000 kaki (± 9.200 meter) sangat dingin suhunya, bisa mencapai -50 s/d -55 derajat celcius, maka buangan hidrogen yang bercampur dengan oksigen ini langsung terkondensasi menjadi butiran air es dan akhirnya menciptakan jejak bagaikan awan cirrus.

Jejak pesawat tersebut dinamakan Contrail merupakan singkatan dari Condensate Trail atau jejak kondensasi. Jejak ini muncul karena adanya kondensasi uap buangan bahan bakar pesawat. Pesawat apa saja, yang mampu terbang tinggi sekali sehingga ketinggiannya mencapai daerah yang memilki suhu -50 derajat celsius dapat atau bisa membuat jejak.

Bahan bakar jet menggunakan Hydro Carbon atau bahan bakar yang mengandung hydrogen dan carbon, dari nama saja sudah jelas bukan. Pada proses pembakaran di engine atau mesin pesawat, hydro dan carbon dibuang oleh engine jet pesawat terbang tepatnya saat melintas di udara. Sedangkan carbon sisa pembakaran menimbulkan asap carbon dioksida dan carbon monoksida. Sedangkan dari pembuangan mesin pesawat, hidrogen bereaksi dengan oksigen yang tidak terbakar keluar sebagai uap air dari mesin jet.

 

Wing tip pesawat (sebuah lekukan pada ujung sayap pesawat, lihat pesawat G4) juga mampu menciptakan jejak kondensasi. Hal ini terjadi karena pada ujung lekukan ini, tercipta vortek turbulensi dimana ada daerah yang memiliki tekanan yang tinggi sekali sehingga mampu mengkondensasi udara menjadi air.

Bila kita masih ingat dengan percobaan memompa atau menekan udara dalam silinder cukup tinggi, maka kita akan mendapatkan butiran air.

China Temani Amerika Miliki Pesawat Siluman



Nama           :   Hilda Noviana

Nim      :   2241 08 164

Ground Handling ke 8

S1 MTU B

 

 

Siapa sih yang tidak tau negara super power ini? Negara yang disebut polisi dunia ini, ternyata kini bersaing dengan negara China yang berpenduduk paling besar di dunia.

 

Terutama dibidang teknologi, China secara resmi mengakui telah melakukan ujicoba penerbangan sebuah pesawat jet tempur berteknologi siluman. Kenapa dinamakan pesawat siluman? karena jet terbang itu sulit dipantau radar musuh dan bisa menghindari sinar laser.  Sama halnya dengan Amerika yang memiliki satu tipe pesawat tempur berteknologi siluman, yaitu F-22 Raptor buatan Amerika sendiri. Upaya China membuat pesawat canggih itu membuat perhatian Amerika.

 

Robert Gates, Menteri Pertahanan AS, mendengar sendiri pengakuan yang disampaikan Presiden Hu Jintao saat bertamu di Beijing. Ujicoba dilaksanakan di Chengdu pada Selasa siang, 11 Januari 2011, tepatnya beberapa jam sebelum pertemuan Hu dengan Gates di Beijing. Tes itu tidak ada hubungan dengan kunjungan Gates karena telah direncanakan sejak lama.

China ternyata bisa lebih maju dari yang diperkirakan intelijen AS dalam membuat pesawat itu. pertunjukan klasik dalam ujicoba J-20, mengungkapkan kekuatan militer China. China ingin Presiden Barack Obama dan Kongres baru AS berkunjung untuk menyaksikannya.
Foto-foto J-20 sudah tersebar di internet dan muncul di surat kabar China berbahasa Inggris, Global Times. Bahkan foto J-20 juga sudah muncul di laman YouTube.

 

Presiden Jintao, berharap bahwa pesawat tempur siluman buatan China bisa beroperasi dalam delapan hingga sepuluh tahun akan datang

 

Bahkan dicurigai bahwa teknologi yang digunakan untuk pesawat tempur J-20 itu menggunakan tehnologi AS. Karena waktu silam, puing – puing bekas pesawat tempur siluman F-117 Nighthawka pertama didunia, milik AS yang jatuh saat perang di Serbia tahun 1999, dibeli oleh intelejen China yang dijual petani setempat.

 

China terlihat serius membuat pesawat jet tempur siluman, jadi Amerika tidak lagi sendirian sebagai pemilik mesin perang berteknologi canggih ini.

 

PENTINGNYA ALUTSISTA DALAM ANGKATAN UDARA


NAMA           : RUDOLF MULYA

NIM                : 2241.08.263

KELAS          : S1.MTU B

TUGAS          : GH ke 11

 

Selain sektor industri, pertahanan udara menurutnya juga perlu didukung oleh ketersediaan jasa kedirgantaraan. Misalnya , ia mencontohkan, jasa transportasi udara, layanan telekomunikasi, pelayanan keselamatan terbang, pemeliharaan pesawat terbang, informasi prakiraan iklim dan cuaca, informasi geografi dan lainnya.

kebutuhan alutsista dan peralatan pertahanan tidak bisa selamanya mengandalkan produsen asing dan Mau tidak mau harus mengandalkan industri di dalam negeri.

Perbaikan pesawat yang dilakukan di dalam negeri akan memicu pertumbuhan industri komponen. Namun pemenuhan kebutuhan ini masih terhambat oleh kecukupan anggaran. Meski TNI AU sudah mengupayakan peningkatan anggaran untuk alutsista, penambahannya dinilai belum signifikan.

Tak banyak orang yang mengetahui  ALUTSISTA karena  alutsista ini merupakan  salah satu angkutan udara yang untuk menyediakan alat itama sistem persenjataan dan peralatan keamanan. Industri pertahanan  yang kuat di dalam negri akan ,engurangi ketergantungan terhadap pemasok alutsista impor.

Sedangkan industri yang diperlukan di dalam negri tidak hanya industri utama yang menghasilkan yakni ;

  • Pesawat terbang
  • Roket
  • Satelit
  • Dan balon udara

Tetapi juga industri sistem dirgantara atau industri – industri pendukung yang memproduksi komponen pesawat terbang.

Selain sektor industri pertahanan udara, juga perlu di dukung oleh ketersediaan jasa kedirgantaraan. Misalnya ;

  • Jasa transportasi udara
  • Layanan telekomonikasi
  • Pelayanan keselamatan penerbangan
  • Pemeliharaan pesawat terbang
  • Informasi perkiraan iklim
  • Cuaca
  • Informasi geografi
  • Dll

Sedangkan kebutuhan alutsista dan peralatan pertahanan tidak bisa selamanya mengandalkan produsen asing dan mau tidak mau harus menghandalkan industri di dalam negri. Perbaikan pesawat yang di lakukan di dalam negri akan memicu pertumbuhan industri komponen. Namun pemenuhan ini masih terhambat oleh kecukupan anggaran. Meski TNI AU sudah mengupayakan peningkatan anggaran untuk alutsista, penambahannya di nilai belum sifnifikan.

 

PENGALAMAN ‘TURBULENSI’ DALAM PESAWAT


NAMA           : Rudolf Mulya

JURUSAN     : S1 MTU B

NIM                : 224108263

GH ke 10

 

Ketika saya duduk di kelas 5 SD, saya dan ibu saya berlibur ke  Balikpapan menggunakan maskapai Bouraq Airlines dari bandara Soekarno Hatta Cengkareng ke bandara Sepinggan, Balikpapan. Sekitar jam 14.30 wib pesawat take off meninggalkan bandara soekarno hatta, saya dan ibu saya duduk di samping “emergency door” dengan posisi disebelah kiri bagian pesawat, penerbangan ke bandara Sepinggan menempuh waktu kira-kira 2 jam  sampai 2 jam lewat 15 menit.

Pesawat yang saya tumpangi itu, sepertinya pesawat lama, karena banyak cat di bagian badan pesawat yang terkelupas. Pada saat penerbangan hari itu, cuaca cukup cerah, dan terik mataharinya. Pada saat satu jam setelah penerbangan, tiba-tiba pesawat bergetar kencang dari bagian bawah, atau yang biasa disebut ‘turbulance’,  langsung tanda safety belt menyala, dan pramugari memberitahukan kepada seluruh penumpang untuk tetap tenang dan jangan pindah dari tempat duduk.

Goncangan tersebut hanya terjadi sekitar beberapa detik saja, tetapi terjadi lebih dalam 5 kali degan jeda hanya beberapa detik dari goncangan pertama ke goncangan berikutnya, dan goncangan ini sangat kuat sehingga pintu atau loker bagasi yang berada di atas kursi penumpang terbuka, dan barang –barang pun berjatuhan, masker pernapasan bantuan pun turun dari tempat pengaturan AC, padahal pada saat itu cuaca cerah, tidak mendung, angin kencang maupun hujan.

Semua penumpang pun ketakutan termasuk saya dan ibu saya, kamipun sudah berpikir macam-macam. Saya berpikir bahwa pesawat yang saya tumpangi menabrak tebing atau gunung karena terbang cukup rendah untuk pesawat besar seperti itu. Setelah kejadian tersebut terjadi, kamipun bertanya-tanya apa yang terjadi tadi. Tetapi para pramugari tidak memberitahukan kepada penumpang apa penyebab turbulensi tadi.

Setelah menempuh waktu 2 jam lebih, pesawat pun melakukan landing dengan baik di bandara Sepinggan, Balikpapan. Kami pun turun dari pesawat. Sampai saya turun dari pesawat tidak ada satupun konfirmasi yang jelas penyebab terjadinya ‘turbulance’ sejam yang lalu, tetapi kami tidak terlalu memikirkan penyebabnya, yang penting kami dan seluruh penumpang dan awak pesawat sampai dengan selamat.

 

Passenger buss


NAMA           : Rudolf Mulya

NIM                :224108263

KELAS          : S1 MTU-B

GH ke 8

 

Didalam dunia penerbangan kita mengenal yang namanya  Bus penumpang yang dioperasikan didalam bandara adalah bus-bus yang dimodifikasi sedemikian rupa untuk mengangkut penumpang, dari ruang tunggu keberangkatan kepesawat atau dari pesawat yang tidak menggunakan garbarata dengan menggunakan bis keruang kedatangan.

 

Bus-bus tersebut dioperasikan oleh penerbangan/GH dari penerbangan itu sendiri, hal ini dimaksudkan untuk mempercepat pergerakan penumpang dari ruang tunngu kepesawat, begitupun sebaliknya.

 

Bus-bus ini beropersi mengikuti jam-jam operational pesawat tersebut, jadi setiap penerbanagan yang berangkat paling pagi/penerbangan yang terlambat pada malam hari pasti terlayani oleh bus ini.

Hal ini adalah bagian dari bentuk pelayanan dari penerbangan itu sendiri / yang dilayani oleh ground handling.

 

Untuk mendapat layanan dari bus ini para penumpang tidak dikenakan biaya tambahan (charge) karena bus ini salah satu fasilitas gratis yang di sediakan oleh pihak ground handling. Sedangkan harga passenger bus berkisar 400 juta-600 juta untuk yang baru dan untuk yang bekas berkisar di harga 200juta-300juta rupiah.

 

Didalam passenger bus di lengkapi dengan fasilitas seperti :

  • Ac
  • Gantungan tangan bila penumpang yang tidak mendapatkan tempat duduk/  berdiri.
  • Memiliki pintu yang otomatis, terbuka dan tertutup.

LION AIR SENGGOL GARUDA di BANDARA SELAPARANG


NAMA            : RUDOLF MULYA

KELAS           : S1 MTU-B

NIM                : 224108263

GH ke 7

 

Semakin banyak saja pesawat yang main senggol-senggolan di bandara. Seperti yang terjadi di bandara Selaparang Mataram Selasa 14 Juni2011, pesawat Lion Air menyenggol badan pesawat Garuda yang akan di gunakan rombongan Wakil Menteri Perhubungan. Akibatnya material pesawat Garuda dengan nomor penerbangan GM 433 tujuan Mataram-Jakarta itu terhempas  dan badan pesawat tergores.

Menurut General Manager Angkasa Pura I  Bandara Selaparang I Ketut Erdi Nuke, kejadian itu diduga disebabkan angin kencang yang menimbulkan ekstra power sehingga badan pesawat Lion Air dengan nomor pesawat GT 657 yang berbelok arah menuju runway menyenggol pesawat Garuda.

Untung saja pada saat insiden itu terjadi seluruh awak pesawat dan para penumpang Garuda sudah meninggalkan pesawat dan berada di bandara Selaparang. Meski tidak menimbulkan korban, namun insiden itu membuat sejumlah penumpang terlantar. Pasalnya, pesawat Garuda itu harus menjalani pemeriksaaan teknis demi keselamatan penumpang. Tak ayal kejadian itu mengganggu kenyamanan rombongan Bapak Wakil Menteri Perhubungan karena beberapa pegawai kementerian perhubungan terpaksa harus menginap di Mataram.

Sementara pesawat Garuda akhirnya dapat di terbangkan ke Jakarta pukul 08.00 WITA kemarin pagi. Erdi Nuke menyayangkan terjadinya insiden yang mengganggu kenyamanan masyarakat tersebut. Untuk itu dia berharap kejadian seperti itu tidak terjadi lagi di Bandara Selaparang.

Di samping faktor kelalaian manusia atau human error, faktor alam seperti kencangnya angin sangat mempengaruhi keselamatan penerbangan baik ketika pesawat berada di udara maupun di runway.

Untung saja pada saat kejadian, rombongan Pak Wakil Menteri Perhubungan tidak berada dalam pesawat Garuda, bisa-bisa menimbulkan shock bagi beliau.

MARAKNYA CALO TIKET DI BANDARA


NAMA       : RUDOLF MULYA

KELAS       : S1 MTU B

NIM            : 224108263

GH ke 6

Tidak hanya di stasiun kereta api, terminal bus saja yang banyak calo tiket. Di bandar udara,  para calo ini bahkan sangatlah ‘menjamur’. Bagi yang sering menggunakan pesawat untuk keluar kota pasti sering ‘bertemu’ para calo ini di terminal-terminal keberangkatan di bandara. Kalau sepintas kita tidak ‘ngeh’ mereka calon penumpang atau calo tiket. Jumlah para calo ini tidak bisa di bilang sedikit, apalagi kalau libur panjang seperti lebaran, natal dan libur kenaikan kelas behhh berkeliaran tuh para calo. Para calo ini sering kali mendatangi tiap calon penumpang dengan menawarkan tiket pesawat dengan harga yang lebih mahal dari harga yang di jual agen tiket maupun airline sendiri.

Di satu sisi keberadaan para calo tiket di bandara sangatlah mengganggu kenyamanan para calon penumpang yang ingin tenang menunggu waktu keberangkatan pesawat tanpa harus di ganggu para calo yang menawarkan tiket-tiket pesawat. Di sisi lain keberadaan calo tiket terkadang dapat membantu  penumpang yang ingin berpergian tapi tidak kebagian tiket (kepepet). Ulah para calo tiket ini juga sangat merugikan pihak airline karena para calo  menjual tiket-tiketnya di atas harga normal yang resmi di jual oleh pihak airline maupun travel agen.

Mereka (para calo tiket) biasanya mendekati dan kemudian mangajak ngobrol calon penumpang dan menanyakan tujuan keberangkatan, apakah sudah memiliki tiket dan kadang suka memaksa calon penumpang yang belum memiliki tiket pesawat agar membeli dari para calo tiket tersebut. Walaupun hampir semua calon penumpang sudah memiliki tiket pesawat atau setidaknya membeli tiket di loket airline terminal keberangkatan, masih ada juga calon penumpang yang membeli tiket pesawat pada para calo tiket. Biasanya calon penumpang butuh tiket mendadak untuk segera terbang sehingga tidak mempunyai waktu untuk pergi langsung ke loket dan ‘bersedia’ membayar dengan harga yang lebih mahal.

Pihak kepolisian bandara harus ‘menertibkan’ oknum-oknum ilegal ini agar tidak berkeliaran di bandara karena selain melanggar hukum juga dapat mengganggu kenyamanan para calon penumpang yang ingin merasakan ketenangan menunggu jadwal keberangkatan pesawat  di bandar udara.

MASALAH YANG ADA DI BANDARA SOEKARNO-HATTA


NAMA       : FAUZIA UTAMI

NIM           : 2241.08.273

KELAS      : MTU B

TUGAS      : GH KE – 11

 


Di dalam dunia penerbangan masalah-masalah yang ada sangat banyak kita temui di area bandara. Di antaranya ada masalah yang lebih darurat untuk segera di tangani yakni selain keselamatan penumpang di terminal yaitu keselamatan penerbangan itu sendiri keselamatan penerbangan yang di maksud yaitu adalah keselamatan alur take off dan landing pesawat terbang di AERODROME ( pelabuhan udara ) soekarno hatta. Saat ini di AERODROME soekarno hatta
sudah tidak tersedia WEATHER RADAR dalam perangkat air traffic control ( ATC ) atau pengatur lalu lintas udara.

Dengan demikian, para pengawas di ATC tidak memiliki kemampuan menginformasikan kondisi  cuaca yang  akurat secara real time di kawasan  take off dan landing AERODROME  soekarno hatta. Selain itu kondisi radar lainnya yakni ‘’traffic radar’’ yang berfungsi untuk  memonitor atau memantau lalu lintas penerbangan. Transmitter  atau pemancar radio dari pengawas kondisinya juga tidak jauh berbeda dengan ‘’traffic radar’’  sehingga  kerap instruksi  yang di berikan pengawas ‘’traffic radar’’ kepada pilot menjadi kurang jelas.

Traffic radar penerbagan  pada take off dan landing yaitu adanya restriksi (pembatasan) alur pesawat  di atas kawasan soekarno hatta yang mengharuskan penerbangan pendekatan menuju runway  07 left dan 07 right harus di lakukan hanya dari satu arah tertentu saja. Dari masalah dan kendala yang di atas, menuntut  kita semua  untuk segera  mengambil langkah segera untuk mengatasi permasalahan yang tidak sederhana  dan membahayakan keselamatan penerbangan  tersebut. Maka dari itu pemerintah harus memberikan perhatian khusus yang membahayakan di AERODRAME soekarno hatta dapat di tangani dengan baik.

TANGGUNG JAWAB PERUSAHAAN PENERBANGAN TERHADAP PENUMPANG


NAMA    : FAUZIA UTAMI

NIM        : 2241.08.273

KELAS  : S1.MTU B

TUGAS  : GH KE- 10

 

 

Dalam dunia penerbangan masalah utama dalam angkutan udara nasional maupun internasional adalah persoalan tanggung jawab, bila terjadi kerugian yang di derita oleh penumpang selama penerbangan dan transportasi udara juga dipilih sebagai sarana mobilitas pebisnis dan para penduduk atau masyarakat karena memiliki beberapa keunggulan antara lain ;

  • Mampu mencapai tujuan dalam waktu cepat
  • Menggunakan teknologi yang tinggi
  • Memiliki tingkat presisi yang tinggi.
  • Nyaman dan aman.

Selain itu kegiatan penerbangan baik dengan mengoperasikan pesawat udara sipil maupun udara negara dapat menimbulkan resiko yang tidak di inginkan, berbagai risiko akibat kegiatan penerbangan dapat berupa gangguan ;

  • Sonic boom
  • Tabrakan pesawat
  • Kecelakaan pesawat yang semuanya dapat menimbulkan kerugian terhadap manusia dan benda-benda di darat

Disisi lain dengan adanya tarif murah, kualitas pemeliharaan menurun, akibatnya rawan terhadap keselamatan penumpang. Terlebih lagi apabila pendapatan dan bonus awak pesawat dan karyawan ikut di pangkas. Hal ini tentu berdampak pada kinerja dan rasa tanggung jawab terhadap tugasnya masing-masing.

Kecelakaan pesawat bisa terjadi karena beberapa hal antara lain yaitu ;

  • Kesalahan manusia
  • Faktor cuaca
  • Faktor tehnik kelaikan terbang yang berkaitan dengan kondisi pesawat

Setiap kecelakaan penerbangan akan membawa konsekuensi hukum, khususnya berkaitan dengan tanggung jawab perusahaan penerbangan terhadap ;

  • Penumpang
  • Bagasi
  • Kargo
  • Tau pun pihak ketiga

Dalam dunia penerbangan masalah tanggung jawab perusahaan sangat di perlukan karena apabila terjadi peristiwa yang dapat merugikan penumpang, maka yang bertanggung jawab yaitu perusahaan maskapai tersebut.

BEBERAPA FAKTOR YANG DAPAT MENJAGA KESELAMATAN TRANSPORTASI UDARA


 

NAMA                       : FAUZIA UTAMI

NIM                            : 2241.08.273

TUGAS                      : GH KE-9

KELAS                      : S1. MTU B

 

 

v  Memperketat pengawasan pelaksanaan rekomendasi yang di keluarkan oleh KNKT.

v  Bandara soeta lebih di perluas lagi, mengigat bahwa di bandara tersebut tidak sesuai kapasitas yang di harapkan.

v  Menambah terminal lagi.

v  Sterilisasi runway, apron dan kawasan dalam bandara perlu di perketat lagi. Hal itu untuk mencengah supaya tidak ada pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab masuk ke area runway dan apron sehingga membahayakan keselamatan penerbangan.

v  Steriliasi bandara dari penyandang  masalah sosial dan perlu adanya solusi untuk penduduk yang mencari nafkah di kawasan bandara secara tidak resmi.

v  Mematuhui semua peraturan yang ada dalam bandara tanpa terkecuali.

v  Mempercepat restrukturisasi dan pemisahan fungsi navigasi (radar) dan operasi bandara. Untuk menjalankan fungsi navigasi dan air traffic controller (ATC) pemerintah akan membentuk membentuk satu perum yang akan menangani navigasi tersebut.

v  Menjaga ketertipan dalam bandara.

v  Mematuhi peraturan yang ada dalam pesawat, guna menjaga kesalamatn penumpang.

v  Tidak menyalakn hp saat landing,

v  Dll

GAJ ( GULF AIR JAKARTA )


NAMA           : FAUZIA UTAMI

NIM                : 2241.08.273

TUGAS          : GH KE-8

KELAS          : S1. MTU B

 


Di tengah krisis yang melanda indonesia sejak beberapa tahun terakhir , justru perusahaan jasa pengiriman banyak yang maju dan sukses. Hal ini tidak terlepas dari kenyataan transportasi mempunyai peran penting yang sangat besar dalam perekonomian suatu negara. Arus barang domestik dan internasional dalam era globalisasi dan pasar bebas akan semakin meningkat karena wilayah perdagangan dan kebutuhan konsumen akan barang dan produk yang bermutu dan bersaing sudah tanpa batas. Bagi perusahaan jasa angkutan internasional keadaan itu merupakan suatu peluang besar yang tak terbatas.

Maka dari itu setiap perusahaan penerbangan juga mempunyai strategi sendiri untuk menarik pengguna jasanya. Sama halnya dengan GAJ ( gulf air jakarta) yang berusaha terus dalam meningkatkan bisnis kargonya.

Seperti yang kita ketahui saat ini yang menjadi tantangan terberat bagi GAJ yaitu bagaimana mempersiapkan diri dalam menghadapi persaingan dengan perusahaan penerbangan lain yang melayani rute-rute yang sama, yang membuat persaingan industri penerbnagan semakin kompeti atau kompetitif.

Karena seperti yang kita ketahui semua, bahwa sektor perhubungan udara merupakan moda transportasi yang sangat berkembang saat ini dan merupakan sarana yang efektif dalam melaksanakan mobilitas manusia dan barnag. Transportasi udara juga merupakan salah satu jenis transportasi yang memengang peran penting, mengingat bahwa, ciri-ciri yang dimiliki oleh transportasi ini yaitu ;

  • Kecepatan
  • Ketepatan waktu
  • Aman
  • Dll.

 

Pesawat Kepresidenan


Nama : Anselmus Adhi Surya

Nim    : 2241.08.102

S1 MTU B

Tugas ke VII

 

Indonesia akan secara resmi memiliki pesawat kepresidenan sendiri pada  2013 mendatang. Pesawat tidak hanya diperuntukan buat pemerintahan saat ini tetapi juga selanjutnya.
“Ya di akhir 2013, ” ujar Mensesneg Sudi Silalahi usai mengantar keberangkatan kunjungan kerja Presiden ke Swiss dan Jepang di Bandara Halim Perdanakusuma, Senin (13/6).

Menurut Sudi rencana pembelian pesawat tipe Boeing Bisnis Jet (BBJ) 2 asal Amerika Serikat seharga 58 juta dolar AS itu telah mendapatkan persetujuan DPR pada 27 Desember tahun lalu.  Oleh karena itu, Menteri Keuangan  dapat  menindak lanjuti kesepakatan pembelian itu.”Kemuadian kita juga bisa negosiasi sehingga harga bisa turun lagi, sebanyak 4 juta dolar AS,”katanya.

Sudi kembali menegaskan pengadaan pesawat ini sudah sangat mendesak dimana pembahasan pengadaan pesawat kepresidenan ini sudah berlangsung sejak era pemerintahan SBY -Jusuf Kalla. Apalagi pesawat kepresiden ini tidak hanya untuk pemerintahan saat ini tapi juga yang akan datang.

Seperti diketahui, BBJ adalah pesawat yang dibuat khusus untuk pelanggan korporasi berdasarkan seri Boeing 737-800, yang bentuk dan spesifikasinya mirip 737 yang milik Garuda.

Sebenarnya, untuk apa sich membeli pesawat yang tidak terlalu dibutuhkan. Presiden sendiri bisa menggunakan pesawat yang sudah ada. Semua tinggal di orgizir , dan melakukan penerapan safety. Mau sampai kapan indonesia seperti ini? Buang buang uang yang tidak terlalu penting. Itu kan sama saja dengan kepentingan pribadi, bukan untuk kepentingan masyarakat umum. Berfikir lah wahai bapak presiden.

Aeromodelling atau Remote Control Aircraft


Nama   :  Sandy Kurnia

NIM    :  224108034

Tugas 11 – S1 MTU B

Selama kuliah Ground Handling II dan ditugaskan untuk membuat artikel tentang penerbangan, belum ada yang menulis tentang Aeromodelling atau Remote Control Aircraft. Hal demikian yang membuat saya terdorong untuk menulis di blog ini tentang Aeromodelling atau Remote Control Aircraft serta bertujuan untuk berbagi informasi terhadap para pembaca.

Pada dasarnya prinsip dan hukum suatu pesawat model sama saja dengan pesawat asli umumnya, seperti Dorong(Thrust), Angkat(Lift), Tahan(Drag) dan Gravitasi(Weight). Akan tetapi, pada pesawat model dapat stabil dalam keadaan terbang normal tetapi menjadi tidak stabil karena posisi terbang terbalik dan ataupun sebaliknya. Hal yang paling terpenting dalam pesawat model adalah keseimbangan yang harus stabil dan harus ada center of gravity untuk menentukan titik keseimbangan suatu model pesawat yang telah dibuat dan di uji coba terbang. Hal tersebut wajib dilakukan terutama dalam pesawat model yang memiliki karakteristik bentuk kecil dan berbeda halnya dengan pesawat model yang berkarakteristik bentuk besar karena memiliki akurasi yang sangat tinggi.

Pengujian terbang sebuah pesawat model harus dilakukan dengan semua bagian terpasang lengkap, tidak terkecuali dengan pesawat model yang menggunakan mesin dan bahan bakar yang termasuk didalamnya sebagai pemenuhan persyaratan yang berguna untuk gambaran keseimbangan suatu pesawat model. Proses pengecheckan dan pengujian yang dilakukan semua bertujuan agar pesawat model dapat terbang dengan mulus dan aman. Tentu kita tahu bahwa itu semua butuh perhatian khusus, pengalaman yang baik, pengetahuan dan serta biaya yang tidak murah untuk sekedar memuaskan hasrat hobi Aeromodelling atau Remote Control Aircraft. Pesawat model secara umum dapat dibedakan sebagai berikut :

  1. Pesawat Model Bermotor yang terdiri dari bersayap tetap (FIXED WING) dan sayap putar (ROTARY WING), keduanya ada yang berfungsi sebagai sport (FUN FLYING) , Trainer dan Kompetisi / Prestasi.
  2. Pesawat Model yang tidak bermotor terdiri dari jenis sport (FUN) dan Kompetisi/Prestasi. Ada juga pesawat model yang dibuat menyerupai pesawat sebenarnya baik dalam kategori FUN dan Kompetisi model Skala. Untuk pesawat model kompetisi/prestasi klasifikasinya memiliki standard FAI ( Federation Aeronatique Internationale ) yang berkedudukan di Paris, Perancis.

G.S.E (Ground Support Equipment)


NAMA   : MELISA SUSANTY

NIM       : 2241.08.279

KELAS : S1 MTU-B

TM GH-7

GSE adalah singkatan dari ground support equipment, GSE adalah suatu alat bantu yang harus dimiliki oleh perusahaan yang bergerak dibidang jasa seperti perusahaan  ground handling. GSE itu sangat erat hubungannya dengan pesawat yang akan dilayaninya, dalam aktivitas kesehariannya / pada saat pesawat on ground, baik saat akan persiapan keberangkatan/saat offloading/pada saat kedatangan. Secara garis besar GSE itu dibagi menjadi dua bagian, yaitu :

  1. GSE motorize dan
  2. GSE non motorize

GSE motorize adalah GSE yang didalam operationalnya ditangani atau dihandle oleh seorang operator, yang kita sebut GSE operator. Begitupun non motorize dalam operationalnya ditarik ataupun didorong dan mempunyai alat Bantu yang dalam operationalnya yaitu berupa tractor/BTT.

Petugas-petugas yang menghandle GSE tersebut baik motorize, dan non motorize harus mempunyaisurattanda kecakapan/licence sesuai dengan jenis equipment yang ditanganinya. GSE yang motorize contohnya : pushback car wide/narrow body, AC car, pax stair car, btt (baggage towing tractor). Sedangkan yang non motorize contohnya : GTC (Ground Turbine Compressor), GPU (Ground Power Unit).

Perlengkapan ini sangat diperlukan pada setiap bandara dalam pelaksanaannya baik dibandara besar  maupun dibandara kecil sesuai dengan kebutuhan.

MA – 60 RIWAYATMU KINI…


Nama   :   Sandy Kurnia

NIM    :   224108034

S1 MTU B

GH ke 7

LAGI, kecelakaan pesawat terjadi 7 mei 2011 MERPATI kali ini yang mendapat musibah tersebut.  PT MERPATI NUSANTARA AIRLINES (PERSERO) adalah salah satu badan usaha milik Negara (BUMN) yang seharusnya bisa menjadi contoh bagi BUMN lainnya, kabar beredar menyatakan faktor keamanan pesawat tersebut lah yang menjadi biang kerok atas kecelakaan di perairan dekat landas pacu bandara Kaimana, Papua Barat.

Pesawat merpati yang mengalami kecelakaan adalah pesawat untuk penerbangan perintis yaitu MA 60 asal pabrikan XIAN AIRCRAFTChina.China? Rupanya pesawat tersebut hanya mendapat sertifikat layak terbang dari otoritas china dan tidak mempunyai Federal Aviation Administration (FAA) karena FAA standarisasi dunia penerbangan. Bukan persoalan akan nyawa seorang manusia tetapi juga menyangkut asuransi perusahaan penerbangan tersebut, maka dari itulah sangat penting untuk dimiliki oleh setiap perusahaan penerbangan karena untuk menjamin keamanan. Jika suatu pesawat tidak mengantongi FAA, ini membuat jaminan keselamatannya dipertanyakan.

Lagi, lagi dan lagi, factor keamanan lah menjadi penyebab kecelakaan naas itu. Apa yang salah? Siapa yang salah? Semua bisa menjadi factor. Apa dengan harga murah berarti keamanan dan keselamatan pengguna transportasi udara menjadi di nomor sekiankan, bagaimana campur tangan pemerintah sebagai yang membawahi salah satu BUMN nya tersebut. Merpati mengungkapkan bahwa ini murni karena pertimbangan bisnis dan menyebutkan pesawat MA-60 adalah pesawat yang paling murah dengan pesawat sejenis lainnya dari pabrikan lain, lantas apakah keamanan menjadi murahan.

Kecelakaan pesawat merpati merupakan kecelakaan kelima yang dialami oleh pesawat jenis MA-60 dan terparah yang pernah terjadi semenjak dioperasikan pada tahun 2000, bisa dikatakan bahwa pesawat tersebut produksi baru. Pemerintah harus tegas dalam pengadaan pesawat di masa depan, jangan sampai tersiar kabar bahwa pembelian pesawat MA-60 ada yang pro dan kontra. Semua harus 1 kata yaitu mufakat dari semua sisi mulai dari keamanan hingga kenyamanan sehingga masyarakat bisa menjadi lebih percaya akan penerbanganIndonesia.

Bukan menghakimi atau apapun, tetapi tidak ada salahnya sebagai salah satu perusahaan milik BUMN merpati harus lebih percaya menggunakan produk dalam negeri yaitu CN-235. Selain menggunakan pesawat dalam negeri sendiri dapat mendukung kemajuan penerbangan diIndonesiaagar tetap stabil dan bisa menanjak atau tidak dipandang sebelah mata lagi oleh dunia penerbangan global.

DARI SUDUT PANDANG SEORANG MAHASISWA


Nama   :   Widodo Aryodanu

NIM    :   224108030

S1 MTU B

GH KE 6

Sabtu, 7 mei 2011 merpati kembali menelan korban. Pagi hari pada saat saya berada dikelas untuk mengikuti kuliah saya mendengar kabar merpati kembali lagi jatuh dan menelan korban jiwa sebanyak 24 orang. Dan saya bertanya-tanya,mengapa merpati kembali lagi jatuh?? Rupanya pesawat tersebut hanya mendapat sertifikat layak terbang dari otoritas china dan tidak mempunyai Federal Aviation Administration (FAA) karena FAA merupakan standarisasi dunia di bidang penerbangan. Apakah hanya hal itu yang menjadi acuan mengapa pesawat Merpati terjatuh???

Sudah tidak terhitung lagi, berapa banyak kecelakaan pesawat yang terjadi di Indonesia, dan saya pernah berfikir seringnya terjadi kecelakaan pesawat terbang di Indonesia, adalah sebagai akibat dari ketidak patuhan terhadap aturan yang telah ditetapkan.  Demikian pula pengawasan yang lemah serta tidak adanya tindakan hukum yang membuat efek jera bagi pelaku kesalahan. Inilah sebenarnya yang harus dilakukan koreksi yang mendasar.   Peningkatan terhadap disiplin dari seluruh pelaku kepentingan dalam operasi penerbangan di Indonesia.   Disiplin sangat rendah, kepatuhan terhadap aturan tidak ada dan pengawasan pun dilakukan dengan setengah hati. Demikian pula penegakkan aturan  atau  ”law enforcement”, dan juga hukuman bagi yang bersalah seolah tidak kelihatan dilakukan dengan benar. Pada penerbangan biasa, tentu tidak lah perlu dilakukan kesiapan yang sama seperti pesawat kepresidenan, karena didalamnya terdapat prosedur pengamanan ekstra ketat sebagai standar pengamanan kepala negara, akan tetapi dalam aspek teknis dan keselamatan terbang  dapat dipastikan tidak ada yang berbeda. Dengan pengawasan standar latihan pilot yang harus dilakukan, seperti misalnya latihan simulator secara berkala sesuai aturan berlaku.   Masalahnya adalah kemauan untuk menjalankan semua aturan dan prosedur yang berlaku , tidaklah dilakukan dengan baik dan benar. Contohnya sederhana saja, apakah pernah ada pesawat yang membawa presiden atau wakil presiden yang gelosor keluar landasan pada saat landing ?   Lainnya lagi apakah pesawat terbang Singapore Airlines pernah atau sering keluar landasan ? Atau pesawat terbang dari maskapai penerbangan internasional lainnya yang kesasar terbang?

Semua contoh yang sederhana itu adalah cukup jelas mencerminkan bagaimana cerobohnya kita melaksanakan operasi penerbangan di Indonesia.   Tidak usah merasa heran, apabila ICAO dan FAA menilai bahwa penerbangan Indoneisa sebagai “unsafe”.   Begitu juga Uni Eropa yang melarang pesawatIndonesia terbang ke Eropa.   Yang pasti mereka tidak mau selalu disibukkan dengan antara lain melayani pesawat yang tersasar atau landing yang sering keluar landasan.

Semuanya, sebenarnya tinggal tergantung kepada kita semua , ada kemauan atau tidak untuk menertibkan dunia penerbangan kita yang sudah terlanjur amburadul ini.   Kita sudah bosan mendengar penjelasan, setelah pesawat keluar landasan, bahwa pesawat dalam keadaan baik, laik terbang, crew dalam kondisi yang baik dan ini hanya karena cuaca yang buruk saja dan lain-lain.   Cuaca buruk terjadi dimana-mana, akan tetapi seringnya terjadi pesawat gelosor hanya terjadi diIndonesiasaja.   Ini yang harus dijawab !

Mudah-mudahan, kedepan hal ini dapat menjadi pelajaran bagi kita semua untuk mau insaf, membuka lembaran baru untuk tidak lagi berjudi dengan “keselamatan terbang”!   Sekali lagi “Stop Kongkalikong!

BANDARA SOETTA PINDAH KE HALIM


Nama   :   Ibnu Baharudin

NIM    :   224108045

S1 MTU B

GH ke 7

Bandar udara adalah salah satu sarana yang sangat penting untuk masyarakat bepergian menuju suatu tempat dengan menggunakan jasa transportasi udara, bandara tempat orang dari dan atau ke suatu tempat. Bandara bisa dikatakan sebagai pintu masuk international yang ingin masuk ke daerahIndonesia, maka dari itu bandara bisa dikatakan sebagai cerminan suatu Negara bandara tersebut.

Bandar udara menjadi salah satu inspirasi saya untuk menulis di blog, tersiar kabar bahwa bandara soetta ingin dipindahkan ke bandara halim perdana kusuma. Karena bandara soetta sudah tidak bisa menampung penumpang yang kian hari semakin membludak apalagi jika waktu high season dan keeadaan yang tidak kondusif jika pada saat high season, maka dari itu penerbangan komersil akan dipindahkan ke halim perdana kusuma dalam waktu dekat. Walaupun halim perdana kusuma digunakan sebagai salah satu pangkalan udara militer tidak bisa diukur dengan parameter operasional dari penerbangan sipil. Akan tetapi dengan ketatnya penggunaan yang tidak hanya pelaksanaan operasi penerbangan rutin, tetapi juga dengan pelaksanaan operasi penerbangan latihan berjadwal.

Kegiatan yang dilakukan di Pangkalan Udara Halim tidaklah semata latihan penerbangan yang hanya melibatkan pesawat terbang, tetapi juga melibatkan personel dari pasukan Lintas Udara (Linud) dan perbekalan TNI Angkatan Darat serta Pasukan Khas (Paskhas) TNI Angkatan Udara dengan jadwal latihan tertentu, antara lain penerjunan dan latihan pengamanan objek vital nasional, serta penerbangan bantuan administrasi dan logistik. Maka dari itu, kegiatan penerbangan komersil khususnya domestic bisa dipindahkan ke bandara halim dari bandara soekarno-hatta sebagai salah satu usaha pemerintah dalam melayani masyarakat pengguna jasa transportasi udara agar bisa lebih kondusif dalam mewujudkan misi pemerintah apalagi dalam mewujudkan cita cita open skies policy di tahun 2015 mendatang.

Apakah MA 60 Lebih Baik Dari CN 235 ?


Nama   :   Rizky Hafiz Harahap

NIM    :   224108029

S1 MTU B

GH ke 6

MA 60 adalah sebuah pesawat tanpa lisensi FAA buatan China yang di produksi oleh PT. XIAN AIRCRAFT yang di produksi sejak tahun 2000, sedangkan CN 235 adalah pesawat buatan PT. Dirgantara Indonesia yang mampu bersaing dengan produksi  Negara lain dan dalam  jenis yang sama. Pesawat angkut jarak sedang dengan dua mesin turbo-prop. Pesawat ini dikembangkan bersama antara CASA di Spanyol and IPTN (sekarang PT Dirgantara Indonesia) sebagai pesawat terbang regional dan angkut militer. Versi militer CN-235 termasuk patroli maritim, surveillance dan angkut pasukan. CN-235 diluncurkan sebagai kerja sama antara CASA dan IPTN. Kedua perusahaan ini membentuk perusahaan Airtech company untuk menjalankan program pembuatan CN-235. Desain dan produksi dibagi rata antara kedua perusahaan. Kerja sama hanya dilakukan pada versi 10 dan 100/110. Versi-versi berikutnya dikembangankan secara terpisah oleh masing-masing perusahaan.

Desain awal CN-235 dimulai pada Januari 1980, purnarupa pesawat terbang perdana pada 11 November 1983. Sertifikasi Spanyol danIndonesiadidapat pada tanggal 20 Juni 1986. Pesawat produksi terbang pertama pada 19 August 1986. FAA type approval didapat pada tanggal 3 Desemebr 1986 sebelum akhirnya terbang pertama untuk pembeli pesawat pada tanggal 1 Maret 1988. Pada tahun 1995, CASA meluncurkan CN-235 yang diperpanjang, yaitu C-295. Pesawat CN 235 juga di produksi untuk keperluan militer, sudah banyak Negara yang menggunakan pesawat ini. Berikut ini adalah beberapa Negara yang menggunakan pesawat jenis ini sebagai kendaraan operasional.

Ternyata, versi militer CN 235 banyak diminati dan diekspor ke negara lain, yaitu:
* Afrika Selatan: Angkatan Udara Afrika Selatan (1)
* Amerika Serikat: Penjaga Pantai Amerika Serikat (8 HC-144)
* Arab Emirat: Angkatan Laut Persatuan Emirat Arab
* Arab Saudi: Angkatan Udara Arab Saudi
* Botswana: Angkatan Udara Botswana
* Brunei: Angkatan Udara Brunei (1)
* Chile: Angkatan Darat Chile (4 CN-235-100) satu jatuh di Antartika
* Ekuador: Angkatan Udara Ekuador
* Gabon: Angkatan Udara Gabon
* Indonesia: Angkatan Udara Indonesia (mengoperasikan CN235-100M, CN235-220M, CN235MPA)
* Irlandia: Korp Udara Irlandia (2 CN235MP)
* Kolumbia: Angkatan Udara Kolumbia
* Korea Selatan: Angkatan Udara Korea Selatan (20)
* Malaysia: Angkatan Udara Malaysia (8 CN235-220)
* Maroko: Angkatan Udara Maroko (7)
* Pakistan: Angkatan Udara Pakistan (4 CN235-220)
* Panama: Angkatan Udara Panama
* Papua New Guinea: Angkatan Udara Papua New Guinea
* Perancis: Angkatan Udara Perancis (19 CN235-100, 18 ditingkatkan menjadi CN235-200).
* Spanyol: Angkatan Udara Spanyol (20)
* Turki: Angkatan Udara Turki (50 CN235-100M); Angkatan Laut Turki (6 CN-235 ASW/ASuW MPA); Penjaga Pantai Turki (3 CN-235 MPA)
* Yordania: Angkatan Udara Yordania (2) ( indonesianproud.wordpress.com )

CN 235 di segani oleh Malaysia, Singapura dan Australia, mengapa demikian ? Karena pesawat besutan PT. Dirgantara Indonesiaini memiliki suspensi dan sistem kerja yang sangat mendukung kinerja dari CN 235 tersebut. B.J. Habibie adalah salah satu creator dari pembuatan pesawat yang telah memiliki lisensi FAA serta telah bekerja sama dengan CASA dalam hal pembuatan dan perancangannya.

Menurut sudut pandang saya, apabila Merpati lebih memilih type pesawat CN 235 daripada MA 60 mungkin saja kejadiannya tidak seperti yang terjadi pada kecelakaan yang terjadi pada tanggal 7 May 2011 di Pulau Kaimana, Papua yang menewaskan 24 jiwa. Keselamatan dan kenyaman yang seharusnya menjadi prioritas utama diabaikan oleh segelintir pihak untuk meraup keuntungan dari pembelian pesawat tersebut. Harga murah di jadikan bahan pertimbangan untuk membeli pesawat MA 60 buatan China, tanpa memikirkan efek jangka panjang yang di timbulkan karena peasawat MA 60 belum memiliki lisensi resmi dari FAA. KEMENPERINDAG dan KEMENHUB yang menyetujui pembelian pesawat tersebut, kini mendapatkan sandungan besar akibat dari tindakanya. Namun pada kenyataanya, KEMENHUB lah yang menjadi sasaran utama dari kejadian tersebut.

MCO ( MISCELLANEOUS CHARGES ORDER ) SANGAT BERPERAN PENTING DALAM DUNIA PENERBANGAN


NAMA       : FAUZIA UTAMI
NIM           : 2241.08.273
KELAS      : s1 MTU B
TUGAS      : GH ke 7
Di dalam dunia penerbangan internasional kita mengenal yang namanya MCO, yang mungkin sebagian besar masyarakat tidak tahu atau bahkan tidak mengenalnya. Sedangkan MCO itu sendiri dalam dunia penerbangan dapat memudahkan transaksi-transaksi dalam dunia penerbangan internasional.
    Sedangkan pengertian MCO itu sendiri yakni suatu dokumen yang di keluarkan oleh masing-masing airline yang beroperasi secara internasional dan fungsi MCO itu sendiri yakni;
·         Sebagai Alat perintah pembayaran
·         Sebagai Alat untuk mengisi kembali tiket
·         Sebagai Alat untuk balance pembayaran, agar pembayarannya dapat sama.
·         Dll
     MCO juga bisa sebagai surat berharga dan alat transaksi untuk pembayaran dalam penerbangan internasional setiap maskapi penerbangan masing-masing. MCO juga dapat memberikan service dalam bentuk ;
·         Transportasi udara
·         Kelebihan bagasi
·         Penyewaan mobil
·         Uang muka atau panjar balance yang dapat di uangkan kembali untuk mengcover pembayaran tiket di muka
·         Dll
     Dalam ketentuan-ketentuan konvensi yang ada di dalam dunia penerbangan, yang di hindari kesepakatan orang-orang penerbangan sangat di tongjolkan itikat baik. Maksudnya orang-orang yang bekerja dengan menggunakan MCO penuh dengan itikat baik yaitu saling mempercayai terhadap kondisi atau status pengesahan yang satu dengan yang lainnya.
Sedangkan segi yang mengeluarkan MCO yakni ;
·         Kantor pusat IATA
·         Perusahaan penerbangan baik anggota IATA maupun tidak
     Sedangkan tujuan pengeluaran MCO itu sendiri yaitu untuk pertukaran pemberian service kepada orang yang memenfaatkan pesawat udara dan merupakan pengamanan keuangan orang perorangan yang menggunakan fasilitas angkutan udara, sehingga banyak aspek yang dapat ditinjau. Misalnya , pengangkutan yang di angkut ( orang atau barang ), asuransi, dan perjanjian.

Maaf,penerbangan dialihkan!!!!!


Nama  : Suci Sarasina

Nim     : 224108062

Tugas   : GH 10

mungkin kita pernah mendengar mengenai pengalihan penerbangan, biasa nya tujuan dari pengalihan penerbangan pun untuk keselamatan penumpang dan penerbangan tersebut, pengalihan penerbangan biasa disebabkan oleh berbagai hal di antaranya ialah cuaca yang buruk, bencana alam, perang dan lain hal nya yang dapat mengancam keselamatan penerbangan, salah satu contoh pengalihan penerbangan akibat bencana alam ialah pengalihan penerbangan Bandara Adi Sucipto Yogyakarta dan sebaliknya terpaksa dialihkan ke Bandara Adi Soemarmo Solo karena muntahan abu vulkanik dari Gunung Merapi. Aktivitas gunung merapi tersebut sempat mengganggu jadawal penerbangan. Beberapa maskapi penerbangan melakukan pengalihan penerbangan yang menuju wilayah Jogjakarta.diantara nya ialah garuda dan mandala yang saat itu masih beroperasi.

Bahkan di luar negeri pun yang memiliki cuaca cukup ekstrem seperti badai salju.badai angin topan yang sering mengancam wilayah amerika, pengalihan penerbangan pun kerap dilakukan di sana. Walaupun mungkin mengecewakan penumpang karena jadwal mereka menjadi berantakan  namun pengalihan penerbangan merupakan pilihan yang sudah di pertimbangkan baik-baik oleh pilot tersebut. Untuk tetap menjaga keselamatan penerbangan dan penumpang itu sendiri.